Hidup Ini Indah…kan?

Suatu pagi yang biasa. Jalan berdebu itu kebanjiran logam-logam rasaksa beroda getah yang dipandu manusia. Begitu juga mereka. Mereka juga memandu, menuju destinasi yang sudah dipastikan koordinat relatifnya. Mereka tahu, mereka akan lambat lagi. Jalan berdebu itu tidak asing. Ia masih sama seperti hari sebelumnya, minggu sebelumnya, bulan sebelumnya dan tahun sebelumnya. Sebuah kereta kecil yang kotor turut meluncur di atasnya. Bosan. Puas ditekan punat-punat di radio namun tidak ada lagu yang boleh dilagukan, hanya kedengaran manusia-manusia yang bercakap dengan manusia lain yang dari jauh. Bosan. Radio ditutup dan mereka berlagu sendiri, sumbang namun mereka puas. Debu-debu terus bertebangan ditiup angin. “Mas..”, bermula bicara. “Kenapa?”, fokusnya sedikit terganggu. Enjin bergegar lagi. Dia tahu dia harus bijak mengawal kaki kanannya supaya suhu enjin itu tidak bertambah. Jika tidak pasti akan mengundang bencana dan hari itu adalah hari yang gagal. “Kenapa?”, soalan diulang. “Hidup ini indah kan?” katanya sambil membuka sedikit cermin mata gelapnya. Mas terdiam seketika. Selapis minda separa sedarnya telah mengambil alih tugas mengemudi, menukar haluan bila perlu. Dia menarik nafas seketika, memikirkan logik kata-kata itu, dan mencuri pandang debu-debu yang berterbangan. “Ya, indah,” balasnya ringkas. “Sayang sekali tidak ramai yang ingin menikmati keindahannya..”, tutur lawannya sambil merenung indahnya awan, sebelum menyambung kata, “Kau tahu kenapa begitu Mas?” soalnya. “Entahlah…”, dia mula kehilangan minat untuk berkata-kata, mengambil alih semula tugas minda separa sedarnya. “Kerana manusia di zaman ini aneh. Mereka tahu alam ini indah namun mereka tidak percaya alam yang selalu mereka lihat itu indah. Mereka percaya alam yang indah itu di tempat lain,” dia menjawab soalannya sendiri. “Jadi adakah salah jika mereka bermusafir hanya untuk mencari keindahan?” tanya Mas pula. Pertanyaannya dibalas, “Tidak salah. Tapi bukankah satu kerugian andai keindahan satu meter di hadapan kita tidak dapat dihayati? Alam ini indah, Mas. Setiap inci keindahannya adalah indah. Yang indah itu tetap indah, meskipun tidak sempurna”. Tersenyum, Mas menoktahkan bicara, “Kau betul, Elyna.”

Advertisements