Updates from February, 2009 Toggle Comment Threads | Keyboard Shortcuts

  • toya 10:43 pm on 25 February, 2009 Permalink  

    Ini Bahagian Saya 

    This content is password protected. To view it please enter your password below:

     
  • toya 11:31 pm on 17 February, 2009 Permalink | Reply  

    Kisah Seorang Introvert 

    _______ Tengah hari itu sungguh panas, terasa sungguh bahangnya. Tatkala matahari semakin menegak di atas kepala, semua makhluk di bawah pancar sinarnya mencari-cari tempat untuk berteduh. Cukuplah walau sebentar cuma, asalkan tidak perlu diharung hari sepanas itu tanpa sebarang lindungan.

    _______ Tempat itu tidak begitu banyak bangunan, tetapi sangat indah kerana dilatari taman-taman yang dijaga dengan rapi. Kata sesetengah orang, kerajaan hanya membazir wang rakyat untuk semua itu, menghiasi taman-taman di kawasan itu dengan indah sekali sungguhpun tidak ada pengunjung. Biarlah, sekurang-kurangnya pohon-pohon yang merimbun di taman itu dapat dijadikan tempat berteduh di tengah hari.

    _______ Dahan pohon semarak api itu bergoyang sedikit dihinggap seekor anak burung murai batu. Ya, dia juga seperti makhluk yang lain tika itu, berteduh dari panasnya mentari. Sementelah itu juga dilemparkan pandangannya jauh ke bawah pohon itu. Kelihatan sebuah kereta yang masih belum mati enjinnya diletakkan di situ. Diperhatikannya pula ke sebalik cermin tingkap kereta berwarna perak itu. Ya, dia pasti ada seorang gadis sedang duduk di kerusi pemandu di dalamnya, namun rasa aneh pula menerobos mindanya. Mengapa pula sang gadis itu berseorangan di dalam keretanya di tengah-tengah panas begitu? Menambah peliknya lagi, dilihatnya gadis itu sedang menjamah hidangan rujinya di dalam kereta yang belum dimatikan enjinnya itu. Dia hairan, sungguh hairan.

    _______ “Murni, sudah lama ibu mencari kamu. Kenapa tidak kamu sahut panggilan ibu tadi?”, kata seekor burung murai batu betina tatkala ia bertenggek di sebelah anak burung murai batu itu.

    _______ “Maafkan saya ibu, tidak pula saya perasan ibu ada memanggil tadi. Sebenarnya saya sedang leka memerhatikan gadis itu, ibu. Sungguh aneh saya rasa,” sahut anak burung bernama Murni itu.

    _______ “Apa anehnya, anakku?”, dilemparkan pertanyaan itu sambil dia mendekatkan dirinya dengan anak burung murai batu itu.

    _______ “Mengapa pula gadis itu bersendirian di dalam kereta yang belum dimatikan enjinnya itu pada waktu begini? Sudahlah dia sedang makan nasi pula di situ. Apa sudah tidak ada kedai makankah untuk dia menjamu seleranya, ibu? Bukankan itu yang biasa dilakukan manusia pada waktu tengah hari begini?”, panjang lebar pula pertanyaan Murni kepada ibunya. Ibu burung itu diam sebentar, tersenyum, lantas menjawab persoalan itu.

    _______ “Dia seorang introvert, anakku. Memang lumrahnya begitu,” ucapnya tenang.

    _______ “Apa itu introvert, bu?”, balas anaknya pula yang terkeliru dengan jawapan ibunya. Perkataan itu sungguh asing baginya, tidak pernah pula didengarnya sebelum ini.

    _______ Ibunya menghela nafas seketika. Ah, bagaimana pula mahu diterangkan kepada anaknya tentang maksud perkataan itu? Terdiam ia seketika…

    _______ “Jawablah bu!”, desak anaknya pula. Semakin bertambah pula persoalan di kepalanya kini. Ibunya menghela nafas sekali lagi, lantas dengan penuh takzim dia menjawab.

    _______ “Murni, ibu mungkin tidak pandai menerangkan tentang maksud introvert itu, tetapi mahukah jika ibu ceritakan tentang kisah hidupnya?”, ujarnya sambil tersenyum.

    _______ Murni yang semakin sarat dengan persoalan itu hanya mengangguk sahaja. Barangkali juga cerita ibunya dapat merungkaikan persoalan-persoalan yang ada itu.

    _______ “Anakku, gadis yang kamu lihat itu lahirnya sama seperti anak-anak yang lain. Tetapi sayang, semakin meniti usia, semakin jelas sifat introvertnya,” kata-kata itu menyimpulkan satu jawapan di dalam minda anak murai batu itu. ‘Jadi introvert itu suatu sifat?’

    _______ “Sebaik sahaja dilahirkan, dia telah dibesarkan oleh neneknya di kampung. Baginya nenek tua itulah temannya dan kampung itulah dunianya. Hidupnya aman di ceruk kampung itu, bertemankan ayam itik, kambing lembu pun dia bahagia. Bukan dia tidak ada kawan, cuma adakalanya bersendirian itu membahagiakan. Bila sendiri, dia tenang berfikir…”

    _______ “Sewaktu di bangku sekolah rendah dia kembali dijaga ibu bapanya, dan mereka menyekolahkannya di sekolah perempuan. Tatkala kanak-kanak lain begitu seronok bermain beramai-ramai, diperhatikannya sahaja. Bukan dia tidak mahu, malah dia teringin sekali untuk turut serta. Sayangnya tidak ada yang mengajak maka dia diam saja dan melihat orang lain bermain dengan gembira. Dalam hatinya bagaimana, Tuhan sajalah yang tahu,” kata-katanya terhenti seketika tatkala dilihatnya gadis itu membuka pintu kereta untuk membasuh tangan.

    _______ “Penakut betul gadis itu kan, ibu. Tentu dia tidak ramai kawan jika begitu,” kata Murni pula.

    _______ “Bukan takut nak, tetapi terlalu banyak berfikir. Bukan juga kerana takut atau malu maka dia tidak punya ramai kawan, tetapi dia terlalu banyak berfikir tentang akibat yang bakal diterima jika salah perkataan yang disebutnya. Maka kerana itu dia kurang selesa bersama orang yang tidak atau baru dikenalinya…”

    _______ “Tapi itu di sekolah rendah, bagaimana pula dengan alam sekolah menengah dan universitinya pula, ibu? Apa langsung tidak mahu berubahkah gadis itu?” tanya anak burung murai batu itu.

    _______ “Kasihan, nenek yang disayanginya meninggal dunia ketika di hujung alam persekolahan. Dia semakin pendiam sejak itu. Pandangannya kosong, jiwanya semakin dirantai kesunyian.”

    _______ “Gadis itu kelihatan pendiam pada luarannya, tetapi di dalam mindanya berdentum-dentum dengan kata. Malang sekali, manusia hanya menilai dari lisan sahaja,” ucapnya dengan sedikit keluhan. Direnungnya gadis yang ketika itu sedang menyandar lesu di tempat duduknya, sesekali kelihatan seolah-olah sedang menyeka air mata.

    _______ “Kasihan kan, bu. Jadi adakah kerana sifatnya itu maka kini dia bersendirian begitu? Kalaulah saya manusia, mahu sahaja saya menemannya berbicara,” ujar anaknya pula.

    _______ “Ah, manusia begitu rumit jalur kehidupannya. Lebih baik menjadi burung seperti kita. Burung apa?” tak semena-mena ditanyakan soalan itu kepada anaknya.

    _______ “Burung murai…”, jawab Murni.

    _______ “Burung apa?”

    _______ “Burung murai…”

    _______ “Burung apa?”

    _______ “Burung murailah ibu…”

    _______ “Salah, burung murai batu… Sudah banyak kali ibu ajarkan…”, dengus ibunya.

    _______ Tiba-tiba gadis di dalam kereta itu kelihatan bercakap seorang diri, sepertinya sedang menyumpah seranah jam di tangannya. Perlahan-lahan, kereta berwarna perak yang dipandunya bergerak meninggalkan taman yang indah itu…

    Rujukan:
    Definition of Introvert — What is an Introvert?
    Marti Laney – Being an Introvert

     
    • drhilmi 9:14 am on 18 February, 2009 Permalink | Reply

      hihihi…
      burung murai batu la…:)
      introvert ye..

    • angah_Darling 10:08 am on 18 February, 2009 Permalink | Reply

      kereta berwarna perak? sama mcm kaler NCD lah

    • makcik mak 10:34 am on 18 February, 2009 Permalink | Reply

      erm…makin matang penulisan kamu chik.keep up da gud work

    • adik 1:19 pm on 18 February, 2009 Permalink | Reply

      cte psl diri sndiri..ahaha

    • toya 2:58 pm on 18 February, 2009 Permalink | Reply

      itu la org pgl creative writing toek….

    • Nono 11:54 am on 19 February, 2009 Permalink | Reply

      hhuhuh..intovert yg penuh makna..

    • cloud 3:21 pm on 19 February, 2009 Permalink | Reply

      haha..part yg ujung tu beh..cite yg beh

    • akugumbira 6:35 am on 25 February, 2009 Permalink | Reply

      adeyh.. hehe.. citer budak2.. bleyh ar ctaa kt mas elyza.. wakaka.. dok ingat kucing dia jaa.. hehe..

    • teacher 6:48 pm on 3 February, 2010 Permalink | Reply

      not fully an introvert… half introvert and half extrovert… I’ve seen an introvert guy, he has no frens at all n he lives in his own world…

  • toya 12:17 pm on 7 February, 2009 Permalink | Reply  

    Cinta Yang Masuk Akal 

    Pada tahun pertama kami, saya dihujani dengan sindiran, “Ah, biasalah tu, baru lagi…”. Kata-kata itu hanya mampu saya telan, lalu saya tunggu andainya ia benar. Benarkah rasa itu hanya ada ketika ia masih baru? Lalu masa terus berjalan dan kami masih begitu.

    Maka pada tahun ketiga pula saya mula ditanya, “Apa rahsianya kamu masih kekal bersama?”. Saya teragak-agak untuk menjawab soalan itu kerana saya sendiri kurang pasti akan jawapannya. Seringkali, jawapan saya klise sahaja – “sabar”. Saya sendiri tidak tahu andai itulah saja jawapannya.

    Lalu tahun demi tahun berlalu dan kami masih begitu. Maka pada tahun kelima saya ditanya pula soalan berbeza yang seringkali pula menyesakkan dada, “Bila lagi?”. Sekali lagi, saya tidak ada jawapan untuk itu. Seringkali juga saya menjawabnya dengan jawapan klise, “Duit belum ada”.

    Kini pada tahun keenam, saya merenung kembali masa-masa yang pernah saya lalui dan mengimbau soalan-soalan yang pernah ditanya itu. Lantas satu soalan pula muncul dari saya kepada saya, “Mengapa masih dia untuk saya dan mengapa masih saya untuk dia?”. Mungkin, orang lain pula yang ada jawapan untuk itu.

    Dipetik dari http://dingin.blogspot.com/
    ** kredit kepada Bahruddin Bekri, penulis novel Dunia Ini Sederhana Kecil

    Teman saya sering ditanyakan berkenaan satu persoalan. Dia sudah bercinta selama tujuh tahun dan akhirnya, dia tetap menikah dengan cintanya itu. Hairannya, semua mahu bertanya kerana teman saya seperti lari daripada klise hidup. Klise hidup mengatakan, pasangan yang bercinta terlalu lama, akan menikah dengan orang yang berbeza. Maknanya, semakin lama kamu bercinta, semakin nipis harapan untuk kamu bersama dalam ikatan yang sah.

    Teman saya ini tersenyum lalu menjawab dengan penuh takzim. Katanya, usia sesuatu hubungan memang bukan pengukur bagaimana seharusnya hubungan itu berakhir. Apa yang menjadi ukuran adalah, sama ada hubungan cinta itu masuk akal ataupun tidak.

    Saya terhairan-hairan dengan jawapan teman saya. Apa maksudnya dengan cinta yang masuk akal? Mujur dengan tersenyum dia memerikan misalan. Katanya, dia suka dengan seorang gadis yang cantik dan gadis cantik itu juga suka kepadanya kerana dia berwajah tampan, lalu akhirnya mereka pun bercinta.

    Pada awal hubungan, cinta itu masuk akal. Kerana mula cinta itu adalah pada paras rupa dan gadis itu cantik, dia pula tampan. Tetapi selepas fasa itu ada lagi fasa yang seterusnya, iaitu pengukuhan cinta. Pengukuhan cinta itu terpulang pada individu. Ada yang mahu cinta dengan hidup yang selesa, ada yang mahu cinta dengan cita-cita seiring dan ada yang mahu cinta dengan restu keluarga.

    Pada fasa ini cinta sering kali sudah tidak masuk akal. Misalnya tadi, dia bercinta dengan gadis cantik yang tertarik kepadanya kerana wajah yang kacak, dan dia tertarik pada gadis dengan wajah yang cantik. Tetapi gadis itu juga mahu cinta dengan hidup yang selesa, maksudnya lelaki itu perlu bekerja dan banyak wang. Sedangkan dia sendiri masih belajar lalu belum bekerja dan mahu cinta yang seiring dengan cita-citanya.

    Pada saat ini cinta sudah lagi tidak masuk akal. Bagaimana mereka hendak bersatu? Salah satunya perlu beralah tetapi pada saat ini, biasanya tidak ada yang mahu mengalah dan akhirnya cinta pun bubar. Akhirnya si gadis terus menikah dengan lelaki kaya. Walaupun mungkin ia bukan cinta sejati, tetapi itu cinta yang paling masuk akal. Begitu juga dia, dia akan menikah dengan gadis yang sealiran dengannya. Mungkin ia bukan juga cinta sejati, tetapi ia tetap cinta yang paling masuk akal.

    Saya yang mendengar mengaru-garu belakang telinga. Teman saya tersenyum lagi dan kembali menyambung, cinta sejati pula bukan bermakna ia cinta yang masuk akal. Cinta sejati itu biasanya terus daripada hati, picu cinta itu biasanya daripada benda yang abstrak dan subjektif. Misalnya pada fizikal ataupun kata-kata. Ia ada perkara cukup abstrak dan subjektif. Ia langsung tidak menyangkut pada sesuatu yang kukuh dan objektif. Selepas beberapa ketika, cinta sejati itu walaupun masih membara, terpaksa juga dilepaskan kerana sifatnya itu yang tidak masuk akal. Lalu sebab itulah lahirnya ungkapan, ‘cinta tidak semestinya bersatu’ ataupun ‘cinta tidak bermakna memiliki’ ataupun ‘cinta perlukan pengorbanan’. Semua ungkapan itu adalah tepat bagi menggambarkan cinta sejati.

    Saya mengangguk-angguk sendiri lalu tersenyum. Teman saya berkata pada akhirnya, kunci kejayaan cinta adalah cuba menjadikan cinta sejati itu menjadi cinta yang masuk akal. Malah cinta monyet sekalipun sekiranya ia mampu dijadikan cinta yang masuk akal, tanpa sekadar khayalan cinta yang memabukkan, ia juga boleh memberi akhir yang membahagiakan. Begitu juga halnya dengan cinta yang masuk akal, ia tetap boleh berubah menjadi cinta yang sejati sekiranya tahu maknanya redha dan mensyukuri. Tetapi kuasa Tuhan tetap jugalah menjadi penentu akhir. Lalu dia berpesan, periksa kembali cinta saya, cinta masuk akal ataupun cinta sejati?

    Panjang lebar tulisannya. Mungkin cukup untuk menjawab semua soalan yang pernah saya terima sebelum ini.

    Saya tidak tahu jika ini adalah cinta sejati atau cinta yang masuk akal. Namun apa yang saya pasti, rasa di dalam hati ini adalah benar.

     
    • adik 3:43 pm on 7 February, 2009 Permalink | Reply

      hek?

    • shah erhan 10:05 pm on 7 February, 2009 Permalink | Reply

      gue xpaham deh bab cinta2 nih…mau pusing dibuatnya..ahh, baik lagi carik duit drp carik chenta LoL

    • xoxo 11:04 pm on 7 February, 2009 Permalink | Reply

      gue juga kurang mngerti madah ini..huhuhu janji sama2 bahagia=)

    • Fazz 4:00 am on 8 February, 2009 Permalink | Reply

      hmmm, so, bile lg achik? :p

    • nurulhayat 9:20 am on 8 February, 2009 Permalink | Reply

      Salam..minat lak sy baca blog akak ni..
      btw,salam kenal..sy kawan adk akak yg sama taraf kecomelan dia ngn akak..mas elyza..hehe

    • Lex dePraxis 4:33 pm on 8 February, 2009 Permalink | Reply

      Ini adalah tulisan yang menarik. Terima kasih sudah berbagi informasi tersebut. Jika ingin tahu lebih banyak lagi tentang Cinta, silakan baca artikel Butir-Butir Cinta di blog saya. Salam kenal, sobat.

      Lex dePraxis
      Romantic Renaissance

    • adik 6:16 pm on 8 February, 2009 Permalink | Reply

      hg mengarut apa kat sini hayat…

    • angah_Darling 10:35 am on 11 February, 2009 Permalink | Reply

      nice entry Achik 🙂
      agak tertarik dgn tajuk rancangan Ally utk minggu ni. ‘Cinta Sejati? Takde maknanye..’
      Iyekah???

    • toya 10:55 am on 11 February, 2009 Permalink | Reply

      nurulhayat: mekasih…singgah slalu
      Lex dePraxis: salam kenal dong..
      angah: takde maknenye? provoke je tu…

    • ijal 11:38 am on 11 February, 2009 Permalink | Reply

      ayat paling best adalah yang last sekali.. =)

      “Namun apa yang saya pasti, rasa di dalam hati ini adalah benar.”

      saya pun begitu.. 😉

    • tintin 3:28 pm on 11 February, 2009 Permalink | Reply

      ambOi ambOoi…mEngayat pLak ijaL kt cni ek =]

    • toya 3:29 pm on 11 February, 2009 Permalink | Reply

      ayat awek sendiri takpe 😆

    • drhilmi 5:10 pm on 16 February, 2009 Permalink | Reply

      kene tanya ayah korang la acik..dia expert sgt…

    • makcik mak 10:40 am on 18 February, 2009 Permalink | Reply

      erm…cinta ek??aku rasa aku lebih sependapat ngan ally…hegu2

c
Compose new post
j
Next post/Next comment
k
Previous post/Previous comment
r
Reply
e
Edit
o
Show/Hide comments
t
Go to top
l
Go to login
h
Show/Hide help
shift + esc
Cancel