Recent Updates Toggle Comment Threads | Keyboard Shortcuts

  • toya 8:56 pm on 4 April, 2011 Permalink  

    Jadi, inilah habitat asalku…? 

    This content is password protected. To view it please enter your password below:

    Advertisements
     
  • toya 9:30 pm on 13 July, 2010 Permalink  

    Kisahku Dan Dia, Seingatku 

    This content is password protected. To view it please enter your password below:

     
  • toya 12:48 pm on 1 July, 2010 Permalink | Reply  

    Aku Hanya Berengga 

    _____Pagi menjelma lagi. Sinaran mentari menerjah ke seluruh alam, menyerap basahnya embun malam tadi. Pohon itu entah apa namanya, renek-renek, hijau-hijau, kecil-kecil tapi rimbun-rimbun juga. Entah dari mana datangnya pula tiga ekor ulat di atas salah satu daunnya. Sungguhpun besarnya sama, tapi agak berlainan pula rupa fizikalnya.

    _____“Mia, kau datang dari mana ya?” tanya salah seekor ulat berwarna putih kepada seekor ulat lagi yang berwarna hijau, bertompok coklat.

    _____“Entahlah Kal, tahu-tahu sahaja aku sudah di sini. Barangkali ibuku meninggalkan aku di sini sebelum aku menetas dahulu,” balas ulat hijau bernama Mia itu.

    _____“Engkau pula dari mana? Aku kira kau yang lebih aneh untuk berada di sini, Kal,” ucap seekor lagi ulat berwarna merah saga, sinis.

    _____“Apa pula anehnya aku Shin? Aku juga ulat seperti kamu berdua, kenapa pula aku aneh untuk berada di sini dan tidak kamu?” balas Kal kepada Shin, penuh tanda tanya.

    _____“Ya, kau aneh Kal. Kau lihat sahaja aku dan Mia, kami punya kaki yang banyak sekali, sedangkan kau…” ayat Shin itu hanya disambung dengan tawanya sahaja. Geli hati dia melihat gendutnya Kal mengesot-ngesot dari sini ke sana.

    _____Kal diam. Direnungnya bayangan tubuhnya yang gendut dari setitis embun di atas daun lebar itu. Seumur hidupnya yang singkat itu, itulah kali pertama dia tertanya – kenapa dia tidak berkaki seperti Shin dan Mia? Lihatlah mereka, begitu banyak sekali kakinya, sungguh cepat hendak ke mana pun, tetapi dia…

    _____“Apa salahnya dia tidak berkaki, Shin? Kita bertiga ditakdirkan tidak sama. Aku hijau bertompok coklat, aku makan daun hijau yang segar. Kau pula berwarna merah dan panjang, makananmu daun-daun reput di atas tanah. Apa peliknya Kal yang berwarna putih, tidak berkaki dan makanannya…” ucap Mia terhenti sejenak, serba salah mahu menyambungnya.

    _____“Sampah! Kal makan sampah! Hahaha!” tawa Shin makin kuat, memecah kesunyian pagi tatkala embun mula mengering dan sinar mentari makin bertambah darjah sudutnya.

    _____Kal bungkam. Tidak tahu mahu marah, sedih atau apa. Kini dia sedar, dia tidak sehebat Mia apatah lagi Shin yang punya beratus kaki itu. Ya, dia tidak berkaki, gendut dan mengesot-ngesot.

    _____“Pedulikanlah kata-kata Shin itu Kal,” pujuk Mia.

    _____“Asalkan satu hari nanti, kau dan aku akan menjadi rama-rama yang cantik, dan kita akan sama-sama terbang mencari madu. Tidakkah itu impian kita selama ini, Kal?” bisik Mia penuh makna.

    _____Ya, memang itulah impian Kal selama ini. Dia masih ingat lagi pesan seekor rama-rama yang pernah singgah di pohon mereka itu. Katanya dia juga dulu seekor ulat, tapi seiring waktu, tubuhnya berubah dan entah bagaimana akhirnya menjadi rama-rama yang cantik sekali. Kal takkan pernah lupa tentang itu. Dia mahu jadi rama-rama.

    _____“Benar, Mia. Aku akan menjadi rama-rama juga akhirnya. Biarlah aku kini tidak sencantik kamu berdua. Biarlah aku tidak mampu berjalan, asal akhirnya aku terbang,” ucap Kal penuh bersemangat.

    _____“Kau yakin ulat sampah seperti kau mampu terbang, menjadi rama-rama yang indah?” kata-kata Shin disusuli tawa kecil, mengejek.

    _____“Ya, aku yakin. Dan aku akan terbang bersama Mia untuk menghirup madu. Aku sanggup makan daun hijau asalkan akhirnya aku menjadi rama-rama,” katanya sambil merenung Mia.

    _____“Aku pasti mahu terbang denganmu juga, Kal,” kata Mia sambil membalas renungan ulat gendut berwarna putih itu.

    _____“Huh!” dengus Shin. Beria-ia benar dua ekor uluat di hadapannya itu mahu menjadi rama-rama. Apatah lagi sanggup mereka merancang terbang berdua tanpa menyebut namanya. Dia juga mahu terbang seperti mereka!

    _____“Ahh… kalau kamu yang gendut dan kamu yang pendek boleh menjadi rama-rama, sudah tentu aku akan menjadi rama-rama yang lebih cantik dan besar dari kamu berdua! Lihatlah warna badanku yang merah menawan, kakiku yang banyak, dan badanku yang panjang. Pasti aku yang lebih cantik, kau tengoklah nanti…” khutbah Shin penuh bongkak.

    _____Mia dan Kal tidak kuasa lagi hendak melayan riaknya sahabat mereka itu. Biarlah, asalkan dia bahagia. Sejak hari itu, Mia mengajarkan Kal memakan makanan kegemarannya, daun-daun hijau dan bunga-bunga segar. Kata Mia, semakin cantik warna bunga yang dimakan, semakin cantiklah sayap mereka nanti. Kal mula memasang angan-angan, mahu menjadi rama-rama yang cantik berwarna ungu. Sungguhpun pahit dan tidak langsung kena dengan seleranya, Kal menggagahkan juga mulutnya untuk mengunyah daun dan bunga seperti Mia, sungguhpun keinginannya untuk makan sampah membuak-buak. Shin pula hanya memerhatikan keletah mereka diiringi tawa, angkuh.

    _____Hari berganti hari, tubuh Kal dan Mia mula berubah. Kini badan mereka sudah mengeras, kaku dan diam. Shin hanya mampu melihat perubahan sahabat-sahabatnya itu. Hairan juga dia, kenapa dia tidak turut berubah sama? Ah, barangkali tubuhnya mengambil masa yang lebih lama untuk itu. Maklum, tubuhnya lebih panjang dan kakinya lebih banyak. Tunggulah, pasti dia akan menjadi rama-rama yang jauh lebih cantik nanti.

    _____“Kal, Kal! Bila kau mahu bangun? Lihatlah aku Kal!” pekik suatu suara.

    _____Cahaya mentari tiba-tiba menerjah ke wajahnya dari sebalik kulit yang jernih itu. Ah, perit pula mahu membuka mata. Entah kenapa tubuhnya terasa rimas sekali, seolah-olah dicengkam suatu selaput yang besar, lebar dan melekit. Ah dia mahu keluar. Lalu digagahinya juga mengoyak selaput yang mencengkam itu. Sedikit demi sedikit, akhirnya berjaya juga dia keluar. Lega.

    _____Matanya dibuka perlahan-lahan. Rasanya seperti dia sedang terlindung oleh bayangan besar suatu makhluk di hadapannya. Apa itu?

    _____“Kal, kaukah Kal?” suara itu rasanya sangat dikenalinya, adakah itu…

    _____“Mia? Kau… Kau sudah jadi rama-rama! Cantiknya kau Mia!” jerit Kal sebaik sahaja terlihat makhluk berwarnya merah jambu di hadapannya.

    _____“Ya, Kal. Aku Mia, aku sudah jadi rama-rama. Tapi kau…”

    _____Kal terdiam seketika. Kenapa dengan dirinya? Seingatnya badannya sudah mengeras tidak lama dahulu, dan kini… Bukankah dia juga kini rama-rama? Dengan pantas dia memalingkan wajahnya ke arah titisan embun yang terletak tidak jauh darinya. Dilihatnya dia sudah ada kaki, dan sayap, tapi…

    _____“Lalat sampah!!! Hahaha!!!” pekik suatu suara. Seekor ulat berwarna merah sedang mentertawakannya. Berguling-guling dia ketawa. Kejap-kejap dia bergulung-gulung pula. Lucu sungguh.

    _____“Aku… Kenapa aku jadi begini Mia? Kenapa aku tidak jadi rama-rama yang cantik seperti kau? Aku juga sudah makan daun dan bunga seperti kau! Mengapa Mia?” seolah dirasuk, Kal lantas mengacukan soalah-soalan itu kepada rama-rama merah jambu di hadapannya.

    _____“Aku tidak tahu Kal… Aku tidak tahu…” kata Mia, lesu. Tidak tahu lagi entah apa mahu diucapkannya kala itu.

    _____“Hoi ulat sampah, ada hati mahu menjadi rama-rama ya? Jadi lalat sampah bolehlah.. Hahaha!!!” masih lagi berguling-guling dengan tawanya ulat merah itu.

    _____Kal merenung rama-rama di hadapannya.

    _____“Kau sungguh cantik Mia…” katanya.

    _____“Mia, sungguhpun aku begini, sudikah kau terbang denganku?” ucap Kal penuh gentar.

    _____“Aku… Aku tidak tahu Kal. Kau begitu, dan aku begini. Tubuhku lebih besar dari tubuhmu. Makananku madu dan makananmu…” kata-kata Mia masih terhenti untuk menghabiskan ayat itu.

    _____“Sampah! Hahaha!!!” sambung ulat merah itu, berdekah-dekah dalam gulungannya.

    _____“Kalau begitu, baiklah Mia. Aku faham maksudmu. Selamat tinggal Mia,” bisik Kal buat terakhir kali kepada rama-rama yang cantik itu, lalu terbanglah ia mencari makanannya, sampah.

    _____Mia terdiam sendiri. Apakah dia kejam untuk berkelakuan seperti itu? Entahlah, biarlah dunia yang menentukan haluan hidup mereka. Barangkali itu yang terbaik.

    _____“Selamat tinggal, Shin. Aku pergi dulu,” Sekilas, dipandangnya ulat merah yang masih berguling-guling itu, lalu terbang meninggalkannya.

    _____Tawa Shin terhenti. Sendiri, termanggu-manggu dia.

     
    • durra 2:58 pm on 1 July, 2010 Permalink | Reply

      napela cita sdey2 je ni, wat cita ceria2 sket..hhehehe

      • toya 3:01 pm on 1 July, 2010 Permalink | Reply

        ni cerita aneh… terpulang kat masing2 nak interpret cita ni sedih ke x :p

      • durra 3:21 pm on 1 July, 2010 Permalink | Reply

        cita tak aneh sbb sy belajaq lit dulu esp 4r storytelling, kita pnggei cita ni bergenre fable(dlm melayu fabel kot..huahaha)
        dis story still have a sad end..fact

        • toya 3:22 pm on 1 July, 2010 Permalink

          hehe mana nak tau… sy xpenah blajaq story telling =p

        • durra 3:24 pm on 1 July, 2010 Permalink

          oh, grammatical error di ctu..huahahaha *has ye not hav* xpe, skang awk da tawu, kita belajaq sama2 ye..;-)

      • toya 3:29 pm on 1 July, 2010 Permalink | Reply

        hehe pedulikkan grammar… ni blog bahasa melayu tahap cipan~ lalala

    • durra 3:37 pm on 1 July, 2010 Permalink | Reply

      nnt anak murid sy bc kantoiii!!! nk promote blog ni..hoho

    • toya 3:38 pm on 1 July, 2010 Permalink | Reply

      halamak..nak bagi budak skolah rendah baca blog ni? berpinau2 bijik mata depa..haha

  • toya 5:13 pm on 23 February, 2010 Permalink | Reply  

    Rasa Dalam Hati Kamu 

    “Sepi hati terjadi lagi
    Mungkin sampai mati
    Aku sepi”

    ——-Lagu sayu itu berkumandang di radio kereta kamu. Kamu memandangnya dalam-dalam. Kalau boleh kamu mahu dia tahu, lagu itu juga sedang bergempita dalam hati kamu. Tapi dia; dia memandang terus ke depan, memusatkan perhatiannya terus kepada jalan. Kamu renung dia lagi. Kamu mahu dia tahu isi hati kamu. Barangkali dia akhirnya tersedar renungan kamu, lalu melihat wajahmu. Serentak matamu bergenang.

    ——-Ah, kamu terus berpaling. Seolah-olah mahu kamu benamkan sahaja air jernih itu dalam kelopak mata. Namun kamu tak sekuat itu, tidak cukup kuat walaupun hanya untuk menahan air di kelopak mata, lalu ia tetap mengalir. Ah, kamu tidak mahu dia tahu, lalu kamu kesat air itu. Tetapi kamu tetap tahu, dia tahu, namun kamu berdua bungkam.

    “Ku percaya cinta harus bersama
    Bukan terpisah ke hujung dunia
    Kucuba menanti walau lebih lama lagi
    Andai kau benar-benar menyintaiku”

    ——-Dan sebenarnya ibarat kata-kata Yuna, lagu-lagu di radio seolah-olah memerli kamu hari itu. Kamu melihat jam di tangan, 78 minit lagi… Kamu menoleh semula ke arahnya, merenungnya dengan setajm-tajam renungan; kerana kamu tidak mahu lupa wajah itu. Kamu tidak mahu sekali-kali lupa, kerana kamu tahu selepas ini entah bila dapat kamu lihat wajah itu lagi. Kamu berkira-kira, mungkinkah 90 hari lagi kamu dan dia masih bernyawa? Mungkinkah waktu itu kamu masih lagi punya ruang di hatinya? Kamu tidak tahu, maka kamu rebut saat itu untuk merenung wajahnya agar ia lekat dalam memori, cukuplah buat penawar di kala rindu.

    ——-Entah mengapa masa begitu cepat berlalu. Kamu menyumpah seranah dalam hati pabila tayar kereta kamu mencecah lapangan terbang itu. Sungguh, kalau boleh mahu sahaja kamu hentikan waktu; kerana kamu tak mahu; tak mahu berhenti merenung wajah itu.

    ——-Lalu dia turun dengan bagasinya dan kamu turut dari belakang. Langkahnya laju, langkah kamu layu. Hati kamu sakit. Kamu sebak. Dia sibuk dengan urusan tiketnya, wajah kamu berkerut menahan sebak. Rasa dalam hati kamu seolah-olah bertempik, mahu sekali menghalangnya dari pergi. Rasa itu seolah-olah mampu membunuhmu. Sungguh, sudah berkali-kali kamu laluinya namun rasa sakit itu tidak pernah kurang. Hati kamu sakit. Kamu sebak.

    “Di saat kau benar-benar mahu pergi
    Seperti kubernafas dalam air…”

    ——-Akhirnya dia ucap selamat tinggal kepada kamu. Kamu renung dia lagi. Perlahan-lahan dia pergi… kamu tatapi setiap langkahnya, hinggalah dia hilang dari pandangan kamu, namun kamu masih memandang ke arah itu; lama. Hati kamu sakit. Kamu sebak. Kamu pandang jari manis kamu. Hati kamu masih sakit. Kamu sebak.

    ——-Sepanjang jalan kamu berdendang; dengan air mata tak tertahan-tahan…

    “Semoga kepergianmu tak akan merubah apapun
    Semoga mampu kulawan kesepianku…”

     
  • toya 10:53 pm on 7 November, 2009 Permalink | Reply  

    Duit Bukai Semua Utai 

    Ada satu hal yang paling tidak suka saya fikirkan, kisahkan, dan bualkan. Ya, hal tentang wang, duit, atau apa saja yang berkenaan dengannya. Jangan salah faham, bukan saya tidak sukakan wang (siapa yang tidak?) tetapi bagi saya hal itu amat bosan untuk dikisahkan.

    Amat berbeza sekali jika dibandingkan dengan ibu saya, seorang yang menghabiskan hampir seluruh hidupnya di bank. Dari kerani, ke pegawai, ke pengurus, dia tetap di tempat yang dipenuhi wang itu. Sudah tentu, hal percakapannya juga tidak pernah lari dari soal wang, hutang, pelaburan, pinjaman, deposit, defisit, debit kredit dan entah apa bala lagi hal-hal yang seangkatan dengannya; hal yang saya paling benci untuk kisahkan.

    Barangkali juga saya tidak suka hal itu kerana saya tidak betah dengan angka. Ya, saya tidak suka mengira sungguhpun saya tidaklah bodoh benar dengan ilmu hisab. Cumanya saya malas hendak ambil pusing tentang aturan perkara “berapa”. Seboleh-bolehnya mahu sahaja saya tinggalkan hal mengira itu kepada orang lain.

    Itu soal mengira, ini soal wang pula. Ah hati saya menggerutu sendiri melihat sesetengah manusia yang terlalu mengagungkan wang dalam hidupnya, hingga tidak ambil pusing lagi tentang halal haram; asalkan hasilnya duit berkepuk-kepuk; kemudian ditunjuk-tunjuk kepada semua, “Mari ikut saya, kita sama-sama kaya, duduk rumah goyang kaki, duit anda boleh membiak sendiri, cuma saja anda perlu bayar kepada saya dahulu begitu begini”. Ramai yang mengikut, dan ramai yang berjaya. Saya sedar tentang itu, cuma saya sengaja tidak mahu setuju tentang hal itu. Hal duit membiak sendiri berkepuk-kepuk hanya dengan bergoyang kaki. Saya tidak mahu duit seperti itu.

    Duit bagi saya hanya alat tukaran sahaja. Saya menguruskan wang dengan cara yang amat mudah, cara timbal-balik ibarat neraca. Jika saya mahu beli ini, saya jangan beli itu supaya saya boleh beli yang ini. Itu sahaja. Eh, saya tak bermaksud cara saya ini betul. Selalu saja saya kesempitan wang dek kerana malas mengira. Sekurang-kurangnya tidak pula saya mati kelaparan atau menyusahkan orang lain, pinjam wang merata, atau hubungi kawan lama semata-mata untuk menariknya masuk ke dalam “skim kehamilan wang”, “piramid duit” atau seangkatan dengannya.

    Apapun saya akui dunia kini memang mementingkan wang. Semuanya mahal-mahal belaka, salahkan minyak yang naik harga (atau anda juga boleh salahkan perdana menteri kelima yang tidak pandai mengira). Saya juga mula terkesan dengannya, apatah lagi sejak bermulanya fasa baru dalam hidup saya, yang mana saya perlukan berpuluh-puluh ribu untuk “hal-hal itu” sedangkan pedapatan saya tidaklah seberapa. Ah, sesak rasa dada bila terfikir tentangnya. Alangkah bagusnya jika saya dapat tukarkan kebolehan yang saya ada dengan sedikit wang buat pelega hati jika tidak pun untuk kaya… tapi… apalah yang saya ada. Hanyalah sedikit bakat dalam bidang seni, sedikit ilmu dalam bidang IT, tulisan-tulisan aneh seperti ini dan jiwa yang tidak sekuat mana. Duit… benci saya mahu fikir tentang itu. Barangkali solat sunat dhuha lebih baik dari skim yang bukan-bukan. Oh Tuhan, bukakanlah sedikit pintu rezeki-Mu untukku, atau setidak-tidaknya kuatkanlah hatiku, tenangkanlah jiwaku…

    Teringat saya dengan iklan iban kegemaran saya, “Duit bukai semua utai… ingat tok? Auk indai.. ”

    *Maaf jika tersalah eja, saya tidak pernah belajar bahasa iban.
    *Ini hanya pendapat peribadi saya sahaja, tidak bermaksud menyinggung atau menghasut mana-mana pihak.

     
    • shahcloud 8:25 pm on 8 November, 2009 Permalink | Reply

      erk…xphm seh ape tu “Duit bukai semua utai… ingat tok? Auk indai.. “

      bottom line is… MONEY IS KING! :p

    • ijal 9:31 pm on 8 November, 2009 Permalink | Reply

      wah.. lama btol xupdate blog ni kan.
      sekali update kuar topik siyes terusss =D
      anyway mmg sokong sgt2 the whole content. duit ni alat tukaran je, lgpun ia juga tukaran utk hasil usaha titik peluh sendiri kan =)

    • toya 9:45 pm on 8 November, 2009 Permalink | Reply

      cah : “Duit bukan segalanya… ingat tu? Ye mak…” =p
      ijal: btol3… kalo duit makin bertambah hasil titik peluh downline, kejadahnye pulak tu. Easy money = easy come, easy go

    • zyclez 10:18 am on 7 December, 2009 Permalink | Reply

      jth dri profile frienster
      auk indai, duit bukan segalanya tp keperluan

  • toya 4:53 pm on 12 August, 2009 Permalink | Reply  

    Undecided Story – Episod#3 

    _____ “Ini semua salah awak!” bentak Syuda. Nafasnya masih lagi turun naik dek kerana semput mengejar komuter. Nasib baik sempat, itupun setelah Ilham menekat punat hijau di tepi pintu komuter agar pintu automatik yang sudah tertutup itu dibuka semula.

    _____ “Betullah tu,” ucap Ilham selamba. Perlahan-lahan tubuhnya disandarkan pada tempat duduk komuter yang sudah tentunya dipenuhi kuman dan peluh manusia. Huh, persetankan.

    _____ Syuda menghela nafasnya. Ah… bagaimana dia boleh membuat keputusan sebodoh itu? Tanpa berfikir panjang terus sahaja dia mengunci laci meja yang dipenuhi wang bayaran masuk tandas itu, mencampakkan kunci ke dalam pasu bunga, dan berlari mengikut Ilham mengejar komuter di seberang. Bodoh, bodoh, bodoh! Syuda menyumpah-nyumpah dirinya sendiri.

    _____ “Relakslah kawan… seronok kan jadi orang muda? Hahaha…” kata-kata Ilham itu menambahkan lagi amarah dalam hati Syuda. Kalau diikut kata hatinya, mahu saja dilempangnya perempuan itu.

    _____ “Nasib baik saya pakai Touch `n Go, kalau tak entah macam mana saya nak cari tiket,” dilayur-layurkan kad berwarna biru itu di hadapan muka Ilham seolah-olah Syuda mahu menjampi wajahnya. Ilham hanya diam, memerhatikan indahnya alam yang berlalu laju di luar tingkap.

    _____ “Ilham, boleh saya tanya sesuatu?” ujar  Syuda kepada gadis yang sedang melayan perasaan di hadapannya.

    _____ “Lima puluh sen,” jawab Ilham yang masih memusatkan pandangannya ke luar tingkap.

    _____ “Lima puluh sen?” Syuda pula tercengang-cengang mendengar jawapan itu. “Lima puluh sen apa?” sambungnya lagi.

    _____ “Satu soalan lima puluh sen, lima puluh sen…” Ilham menyanyikan lagu lima puluh sen pula dengan jawapannya itu. Entahkan untuk bergurau atau apa, tetapi riak mukanya serius sahaja.

    _____Syuda mengetap bibir. Satu soalan lima puluh sen? Itu sudah dikira mahal. Bayaran masuk ke tandas jagaannya pun baru dua puluh sen sahaja. Ah, tak jadilah nak tanya soalan. Lebih baik wang itu digunakan untuk membeli buah jambu potong di luar sana nanti. Emm buah jambu potong dengan kuah rojak Mak Bee… Syuda terliur sendiri melayan imaginasinya.

    . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : .

    _____Stesen Kuala Lumpur. Ilham berjalan laju menuju ke arah pintu keluar stesen komuter setelah melekapkan kad Touch n Go miliknya, manakala Syuda berlari-lari anak mengejar sahabatnya itu.

    _____ “Ilham! Tunggu!!!” pekik Syuda sambil tercungap-cungap menahan semput.

    _____ “Umur baru suku abad dah semput-semput mak cik?” usikan Ilham itu dibalas dengan cebikan oleh Syuda.

    _____ “Awak jalan laju sangat! Nak ke mana sebenarnya?”

    _____ “Aku nak jumpa harimau…” jawab Ilham selamba. Harimau? Syuda tercengang lagi.

    . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : . : .

    _____‘Tit! Tit! Tit!’ bunyi Ilham menekan punat-punat di mesin murah hati itu. Ceh, bank harimau rupanya. Syuda mencebik lagi. Sambil menunggu Ilham, dia membelek-belek majalah hiburan yang dipamerkan di kedai buku bersebelahan bank itu. Terpampang di muka hadapan majalah itu wajah ayu Anis Suria, artis wanita paling popular tahun ini. Manakan tidak, dialah artis pertama yang berjaya merampas takhta Siti Nurhaliza Taruddin sebagai artis wanita paling popular pada anugerah ABPBH dua minggu lepas. ‘Anis Suria sudah bersedia’, demikian tajuk di muka hadapan itu.

    _____ “Jom!” ajakan Ilham itu telah membantutkan niat Syuda untuk membaca artikel berkaitan Anis Suria tadi. Lalu majalah yang hampir lunyai itu diletakkannya kembali, diikuti sorotan mata tuan empunya kedai yang memerhatikan perlakuan Syuda sejak tadi.

    _____Syuda hanya mampu mengikut ke mana sahaja Ilham pergi, dari celah-celah bangunan Dayabumi hinggalah ke kawasan sesak Pasar Seni. Ikut sahaja, jangan banyak tanya. Satu soalan lima puluh sen.

    _____Sedang asyik mereka memerhatikan pelukis-pelukis jalanan di Pasar Seni sedang mempamerkan bakat masing-masing, tiba-tiba Ilham terkaku sebentar, menumpukan pendengarannya ke suatu arah di belakang kedai.

    _____ “Syuda, kau dengar tak apa yang aku dengar?” katanya sambil berjalan menuju ke arah longgokan sampah di belakang deretan kedai lukisan tersebut.

    _____ “Dengar apa?” tanya Syuda yang hanya memerhatikan Ilham mencari-cari sesuatu di situ. Sayup-sayup, Syuda terdengar bunyi yang diperkatakan Ilham itu. Bayi menangis!

    _____ “Hei kau buat apa tu!!!” bentak Ilham tiba-tiba ke arah tong sampah besar di hadapan mereka.

    Bersambung…

    Soalan :
    Apakah yang akan dilakukan oleh Ilham dan Syuda seterusnya? (Soalan subjektif)

     
    • art 9:31 am on 13 August, 2009 Permalink | Reply

      alamak.. pehal citer tgh best tiba2 je bersambung nih, da la soalan subjektif.. apa yg diorg jumpe nih, aku tak reti la nk bgtau apa yg terjadik.. myb kalu jumpe bayi, diorg wat report polis je kot

    • adik 11:27 am on 13 August, 2009 Permalink | Reply

      diorg jumpa seorang pelukis yg ngah lukis potret baby kat tong sampah..mmg tu pun motif plukis tu..sian baby tu..hahaha

    • cloud 3:28 pm on 20 August, 2009 Permalink | Reply

      erm nice story, utk smbung mebi sumting yg interesting ialah dorg tjmpe pompuan pegang anak dlm keadaan kusut, ketakutan n cemas~ mebi psl larikan diri drp org ke, bawak lari baby org ke, or ade motif tersembunyi lain ke…huhuks..yg ni lg best kalo pengarang je tau ape motifnye..n adekah si Syuda & Ilham akan percaya pada kata2 pompuan tu n membantunya. or atau diorg amik keputusan nk report polis tapi ade 1 masalah besar yg timbul 😛 mebi kene frame ke ape ke…hihi

    • adeq_jue 5:43 pm on 2 September, 2009 Permalink | Reply

      huhu xtahan ada nama anis suria, perampas takhta siti nurhaliza gitu. ^^’

      sebagai tekaan jawapan: diorg br dengar bayi nangis jer kan? belum apa2 pun lg. yg dia tya org tu tgh watpe, myb org lain kot tgh buang barang yg bole dikitar semula. he he he. xpun susah2 sgt, kite nntkan jer sambungannya. sekian..

  • toya 9:44 pm on 11 August, 2009 Permalink | Reply  

    Tika Rindu Kembali Bertamu 

    Adakalanya saya rasakan bahawa, saya dilahirkan untuk ditemani kesepian. Barangkali rasa ini hanyalah hasilan melankoli tatkala saya sendirian begini namun… ah entahlah. Terlebih dahulu, maafkan saya kerana telah lama membiarkan blog ini usang tanpa sebarang entry. Salah saya, kerana menikmati waktu dua bulan lepas yang merupakan  antara saat terindah dalam hidup saya. Sesingkat saat itu sempatlah saya merasai betapa gahnya rasa gembira, berteman, punya seseorang untuk saya berkongsi rasa. Sayang, detik itu tidak lama… kini saya harus terus menanti untuk tahun yang ke-7.

    Barangkali memang benar tulisan saya sebelum ini, saya sebenarnya menulis kerana sepi. Nah, kini saya sendirian melayan pilu, berteman air jernih di kelopak mata tatkala irama sayu beralun di gegendang telinga. Apalah daya saya, hanya mampu merelakannya pergi, demi sebuah janji yang dia akan terus setia. Apa janji itu akan termakbul atau tidak; biarlah masa menjadi saksi segalanya.

    Maaf, dek sudah lama sekali tidak menulis, saya tidak betah lagi berbicara melalui aksara sebegini. Tidak pula bermakna saya sudah fasih melisankan kata. Saya… ah saya rasa Facebook telah banyak merenggut bakat yang ada pada saya. Hanya di sana sahaja hidup saya sejak kebelakangan ini. Saban waktu saya hanya menunggu di hadapan monitor, menunggu entah bila sahabat-sahabat lain akan menambah paparan status seolah-olah itulah sahaja yang terpenting bagi saya. Ah, sudahlah. Sudah tiba masanya, saya rasa bosan.

    Tidak banyak yang berlaku kepada saya sejak kebelakangan ini. Jika ada pun saya rasa tidak ada apa pun yang penting. Sedangkan kepadanya pula seminggu dua ini ada peristiwa penting dalam hidupnya. Nah, pastinya kala ini hidupnya sangat mengujakan di kala saya kebosanan dan melayan air mata sendirian, meratap entah untuk apa, barangkali perhatian.

    Sepi dan rindu – tidak ada apa lagi yang boleh saya perkatakan tentangnya. Hanya mereka yang pernah melalui sahaja yang akan faham, bagaimana rasanya di dalam hati tatkala saya menatap wajahnya buat kali yang penghabisan…

     
    • art 11:57 am on 12 August, 2009 Permalink | Reply

      uhuhuhu.. sedih giler T_T

    • Fazz 12:08 pm on 12 August, 2009 Permalink | Reply

      hehe, mmg kaki bercerita…
      ayat tersusun habis…

      my turn :p ;

      u might feel lost right now, the world’s becoming gloomier every time u tried to look at it. the feels like everyone’s is hindering u, smack ur back and even the feels that everyone can’t be depends onto might have filled ur thought.
      there will come a time when u will be filled with doubt; nonetheless might have been what u feel right now.
      but know this, it will fade away, not all but enough to make u laugh again.
      heck, u got tons of friends. don’t just reserved them, use. cheered back to ur heart content.

  • toya 12:20 am on 26 May, 2009 Permalink | Reply  

    Monolog #2 

    Adakalanya saya merasa rindu; rindu dengan tulisan saya sendiri. Barangkali saya orang yang aneh untuk berperasaan sebegitu. Anggapan saya, saya adalah seorang yang suka berkarya. Bila tidak dapat berbuat begitu saya resah, entah mengapa, mungkin juga tuntuntan naluri saya sendiri. Seni dalam jiwa saya terasa bercabang-cabang sekali. Saya sukakan hampir segalanya; seni lukis, kraftangan, mengarang, senireka grafik, seni animasi, bunyi-bunyian, malah seni jahitan dan sulaman juga saya suka. Malang sekali, sungguhpun saya berminat dengan seni tari dan lakonan, saya tidak berpeluang mendalami ilmu itu. Seni silat juga tidak begitu lekat pada saya dek kerana lemahnya fizikal saya. Ah, untuk tubuh yang cukup sifat ini pun saya sudah seharusnya syukur.


    Antara hasil karya seni saya.

    Kerana kekurangan biaya untuk DSLR, seni fotografi telah saya ketepikan.

    Malam ini sekali lagi saya terasa ingin menulis, tetapi tidak tahu apa yang ingin saya tuliskan. Maka saya taipkan sahaja apa yang terlintas di minda ketika ini, sambil saya melayan chat dengan si jantung hati yang baru sehari bergelar doktor dan merasa bahangnya cuaca malam ini. Hmm… masih lagi kering idea. Ah teruskan membebel.



    Usaha saya untuk kembali kepada seni manga dan anime masih lagi menemui jalan buntu.

    Menurut pakar-pakar karya tulisan, terdapat beberapa sebab mengapa seseorang itu menulis. Ada yang menulis kerana wang, menulis untuk suka-suka, menulis kerana gembira, menulis kerana sedih, menulis kerana naluri dan… entahlah. Tidak berminat saya menghafal perkara-perkara seperti itu. Saya menulis kerana apa? Agaknya kerana saya rasa blog ini perlu diisi selalu… barangkali.

    Seringkali apabila saya merasakan ilham itu ada, suatu suara (biasanya suara saya sendiri) akan terngiang-ngiang di kepala saya, menceritakan suatu kisah, atau pengalaman barangkali, dan saya menyambung-nyambung cerita dari suara-suara itu. Saya mengembangkannya, memerah otak untuk menjadikannya cerita yang logik dan harapnya lebih bagus dari cerita hindustan atau drama Melayu di TV3. Adakalanya saya berpuas hati juga, tetapi seringkali juga saya rasa gagal. Nah, bila suara itu tiada dan saya cuba menulis terus sahaja maka jadilah seperti tulisan ini, panjang tetapi tiada isi. Suara-suara? Ah seram pula bunyinya. Teruskan membebel.

    Sejak akhir-akhir ini saya lebih banyak bercakap berbanding dahulu, terima kasih kepada rakan-rakan sepejabat yang sentiasa bergegak gempita dengan ketawa. Agaknya mungkin juga bila mulut sudah berbicara, hati dan minda sudah tidak punya apa lagi untuk dikongsikan. Segalanya sudah terluah di saat ianya berlaku. Jadi mungkinkah dapat disimpulkan, saya sebenarnya menulis kerana sepi? Entahlah.

    Tergaru kepala saya memikirkan sambungan tulisan ini. Ah, sudahlah.

     
    • Naini 2:26 pm on 27 May, 2009 Permalink | Reply

      Baru berkesempatan berkunjung ke blog sekaligus mendekatkan diri mengenali seorang bernama Mas melalui tulisan dan cerita yg dihasilkan. Tulisan yg bagus dan menarik sekali. Tahniah!

      Begitulah lumrah agaknya kan. Sepi itu membikin hati dan minda bekerja lebih keras untuk menyalurkan perasaan dan rasa melalui penulisan. Emm…patutlah segelintir penulis lebih banyak mendiamkan diri….

    • toya 8:49 am on 28 May, 2009 Permalink | Reply

      hehe… time kasih kak nani 😉

    • xoxo 2:23 pm on 28 May, 2009 Permalink | Reply

      ajaq saya mengait!

    • toya 2:29 pm on 28 May, 2009 Permalink | Reply

      haha.. sy pon blajaq kat youtube jek…
      dah lama xmengait, agak kelupaan dah

    • adik 3:13 pm on 28 May, 2009 Permalink | Reply

      hoh..karya dinosour yg org kena angkut spanjang raya xnk tunjuk ka? lol

    • toya 3:37 pm on 28 May, 2009 Permalink | Reply

      haha dinosor bunting tu simpan sendiri la.. org xnak tgk 😆

    • art 2:59 pm on 12 August, 2009 Permalink | Reply

      woh.. terrer giler mengait.. lawa plak tuh

  • toya 2:05 pm on 1 May, 2009 Permalink  

    Semoga Aku Tak Lupa 

    This content is password protected. To view it please enter your password below:

     
  • toya 12:18 am on 7 April, 2009 Permalink | Reply  

    Random Access Memory 

    Jika minda saya adalah sebuah bilik, mungkin apa yang anda akan nampak di dalam bilik itu adalah barang-barang yang bersepah dan tidak tentu tempat letaknya. Ada yang terjaga dan ada yang berhabuk, ada yang bertukar-tukar tempat dan ada yang seperti biskut; sekejap ada, sekejap lesap. Minda saya celaru. Seperti komputer saya yang sudah lebih 3 tahun tidak pernah defrag, minda saya juga agaknya begitu. Serabut.

    Sejak akhir-akhir ini saya menjadi semakin pelupa. Contohnya saya terfikir mahu membeli sesuatu lalu saya keluar, kemudian saya terlupa; kenapa saya keluar? Lebih teruk lagi, saya terlupa menutup suis lampu malah terlupa menutup pili air setelah membasuh tangan! Tetapi dalam keadaan begini saya sering teringat semula perkara-perkara kecil yang sudah sepatutnya saya lupakan.

    Tidak semena-mena saya teringat bagaimana perasaan saya menjadi seorang pengawas perpustakaan bertali leher biru muda yang bertugas mengecop buku di belakang kaunter peminjaman;
    Saya teringatkan kisah-kisah yang diceritakan oleh arwah nenek saya sebelum saya tidur setiap malam;
    Saya teringatkan nikmatnya air kelapa 50sen yang saya singgah beli setiap kali pulang berbasikal dari sekolah;
    Saya teringatkan melodi tabung gajah yang berbunyi setiap kali saya jolokkan pembaris ke dalamnya;

     

    Saya juga teringatkan jalan cerita filem animasi Pinocchio yang sering saya tonton ketika zaman kanak-kanak dahulu.

     

    Tertanya-tanya saya, bagaimana agaknya saya boleh teringatkan perkara-perkara kecil seperti itu sedangkan saya terlupa apa yang sepatutnya saya ingat? Lalu saya sendiri menjawab: Barangkali memori itu picunya emosi. Saya mungkin telah lupa bagaimana zahirnya detik-detik itu tetapi rasa yang terlahir dalam hati pastinya tetap berbekas di situ sampai bilapun – seperti perasaan bangga saya dapat berkuasa meminjamkan buku perpustakaan kepada orang, seperti rasa kasihnya saya kepada nenek yang tetap bercerita walaupun mengantuk, saya takkan lupa rasa itu.

    Nanti kejap, kenapa tajuknya Random Access Memory ya? Rasanya ada sesuatu yang penting ingin saya tuliskan tadi… Maaf, saya terlupa.

     
    • cloud 10:08 am on 7 April, 2009 Permalink | Reply

      saya rs awak ade Alzheimer’s Disease :))
      tapi saya rasa saya pun begitu. Mudah terlupa 😦

    • Angah_Darling 10:54 am on 7 April, 2009 Permalink | Reply

      saya juga mudah lupa

    • adik 1:04 pm on 7 April, 2009 Permalink | Reply

      nmpknye kakak ku ini sudah nyanyuk..ish3
      burung kakak tua~~~
      hinggap djendela~~
      nenek sudah tua~~
      giginya tinggai dua~~
      letchum2 hulala~~
      XD

    • art 9:32 pm on 7 April, 2009 Permalink | Reply

      kadang2 memori manis dlm idup kita.. biler terkenang, mengapa tiba2 air mata mengalir tanpa sedar?

      ha.. jawb achik.. jawab~~

    • ijal 11:49 pm on 7 April, 2009 Permalink | Reply

      bukan sayang je.. ijal pun same gak!
      benda dah wat tapi leh terlupa, padahal baru beberapa saat lepas.
      huhu.. otak kite dah ketepuan kot =D

    • makcik mak 1:10 pm on 8 April, 2009 Permalink | Reply

      erm..kalo tny kat doktor2,depa akan kata otak kiter terlalu letih.sebab pemakanan n gaya hidup kot chik.mkn byk benda2 masam ker.tak pun aku pernah dgr kalo lama sgt ‘lepak’ kat toilet pun leh wat kiter short term memory lost cam dory

    • uder's 8:11 am on 9 April, 2009 Permalink | Reply

      kita dah makin men-tua la momo oiii~

    • muhdfarhan 7:21 am on 11 April, 2009 Permalink | Reply

      salam. Hanya pemberitahuan (sebab tuan rumah belum buat chat box) .

      Soalan
      apsal xleh nak tinggal komen? error jek

      jawapan
      aik, kenapa orang lain boleh je komen?hehe…try la skalai lagi.hehe

      selamat berkenalan

    • psykudou 5:14 pm on 14 April, 2009 Permalink | Reply

      ada sesutu yg menarek tentang memori ni..memori tentang perkara yg menyedihkan..

      hari ini mungkin ada perkara tersebut membuatkan kita sedih bl terkenangkannya..
      tapi satu hari nanti, ia akan jadik memori yg buatkan kita tersenyum bl terkenangkannya semula =)

      kan?ehehehe

      p/s : meh la join game ni http://psykudou.mybrute.com

    • nono 4:21 pm on 28 April, 2009 Permalink | Reply

      manusia mudah lupe..:)slalu gak lupe..entah la..da tua kot..aduhh

    • lavender 10:06 pm on 14 May, 2009 Permalink | Reply

      mas ade tip tok penyakit yg xde obat nie..skrg nie slalu je dpt penyakit hilang igatan nie..huhuhu..camne ek??

c
Compose new post
j
Next post/Next comment
k
Previous post/Previous comment
r
Reply
e
Edit
o
Show/Hide comments
t
Go to top
l
Go to login
h
Show/Hide help
shift + esc
Cancel