Random Access Memory 

Jika minda saya adalah sebuah bilik, mungkin apa yang anda akan nampak di dalam bilik itu adalah barang-barang yang bersepah dan tidak tentu tempat letaknya. Ada yang terjaga dan ada yang berhabuk, ada yang bertukar-tukar tempat dan ada yang seperti biskut; sekejap ada, sekejap lesap. Minda saya celaru. Seperti komputer saya yang sudah lebih 3 tahun tidak pernah defrag, minda saya juga agaknya begitu. Serabut.

Sejak akhir-akhir ini saya menjadi semakin pelupa. Contohnya saya terfikir mahu membeli sesuatu lalu saya keluar, kemudian saya terlupa; kenapa saya keluar? Lebih teruk lagi, saya terlupa menutup suis lampu malah terlupa menutup pili air setelah membasuh tangan! Tetapi dalam keadaan begini saya sering teringat semula perkara-perkara kecil yang sudah sepatutnya saya lupakan.

Tidak semena-mena saya teringat bagaimana perasaan saya menjadi seorang pengawas perpustakaan bertali leher biru muda yang bertugas mengecop buku di belakang kaunter peminjaman;
Saya teringatkan kisah-kisah yang diceritakan oleh arwah nenek saya sebelum saya tidur setiap malam;
Saya teringatkan nikmatnya air kelapa 50sen yang saya singgah beli setiap kali pulang berbasikal dari sekolah;
Saya teringatkan melodi tabung gajah yang berbunyi setiap kali saya jolokkan pembaris ke dalamnya;

 

Saya juga teringatkan jalan cerita filem animasi Pinocchio yang sering saya tonton ketika zaman kanak-kanak dahulu.

 

Tertanya-tanya saya, bagaimana agaknya saya boleh teringatkan perkara-perkara kecil seperti itu sedangkan saya terlupa apa yang sepatutnya saya ingat? Lalu saya sendiri menjawab: Barangkali memori itu picunya emosi. Saya mungkin telah lupa bagaimana zahirnya detik-detik itu tetapi rasa yang terlahir dalam hati pastinya tetap berbekas di situ sampai bilapun – seperti perasaan bangga saya dapat berkuasa meminjamkan buku perpustakaan kepada orang, seperti rasa kasihnya saya kepada nenek yang tetap bercerita walaupun mengantuk, saya takkan lupa rasa itu.

Nanti kejap, kenapa tajuknya Random Access Memory ya? Rasanya ada sesuatu yang penting ingin saya tuliskan tadi… Maaf, saya terlupa.

Advertisements