Updates from July, 2010 Toggle Comment Threads | Keyboard Shortcuts

  • toya 9:30 pm on 13 July, 2010 Permalink  

    Kisahku Dan Dia, Seingatku 

    This content is password protected. To view it please enter your password below:

     
  • toya 12:48 pm on 1 July, 2010 Permalink | Reply  

    Aku Hanya Berengga 

    _____Pagi menjelma lagi. Sinaran mentari menerjah ke seluruh alam, menyerap basahnya embun malam tadi. Pohon itu entah apa namanya, renek-renek, hijau-hijau, kecil-kecil tapi rimbun-rimbun juga. Entah dari mana datangnya pula tiga ekor ulat di atas salah satu daunnya. Sungguhpun besarnya sama, tapi agak berlainan pula rupa fizikalnya.

    _____“Mia, kau datang dari mana ya?” tanya salah seekor ulat berwarna putih kepada seekor ulat lagi yang berwarna hijau, bertompok coklat.

    _____“Entahlah Kal, tahu-tahu sahaja aku sudah di sini. Barangkali ibuku meninggalkan aku di sini sebelum aku menetas dahulu,” balas ulat hijau bernama Mia itu.

    _____“Engkau pula dari mana? Aku kira kau yang lebih aneh untuk berada di sini, Kal,” ucap seekor lagi ulat berwarna merah saga, sinis.

    _____“Apa pula anehnya aku Shin? Aku juga ulat seperti kamu berdua, kenapa pula aku aneh untuk berada di sini dan tidak kamu?” balas Kal kepada Shin, penuh tanda tanya.

    _____“Ya, kau aneh Kal. Kau lihat sahaja aku dan Mia, kami punya kaki yang banyak sekali, sedangkan kau…” ayat Shin itu hanya disambung dengan tawanya sahaja. Geli hati dia melihat gendutnya Kal mengesot-ngesot dari sini ke sana.

    _____Kal diam. Direnungnya bayangan tubuhnya yang gendut dari setitis embun di atas daun lebar itu. Seumur hidupnya yang singkat itu, itulah kali pertama dia tertanya – kenapa dia tidak berkaki seperti Shin dan Mia? Lihatlah mereka, begitu banyak sekali kakinya, sungguh cepat hendak ke mana pun, tetapi dia…

    _____“Apa salahnya dia tidak berkaki, Shin? Kita bertiga ditakdirkan tidak sama. Aku hijau bertompok coklat, aku makan daun hijau yang segar. Kau pula berwarna merah dan panjang, makananmu daun-daun reput di atas tanah. Apa peliknya Kal yang berwarna putih, tidak berkaki dan makanannya…” ucap Mia terhenti sejenak, serba salah mahu menyambungnya.

    _____“Sampah! Kal makan sampah! Hahaha!” tawa Shin makin kuat, memecah kesunyian pagi tatkala embun mula mengering dan sinar mentari makin bertambah darjah sudutnya.

    _____Kal bungkam. Tidak tahu mahu marah, sedih atau apa. Kini dia sedar, dia tidak sehebat Mia apatah lagi Shin yang punya beratus kaki itu. Ya, dia tidak berkaki, gendut dan mengesot-ngesot.

    _____“Pedulikanlah kata-kata Shin itu Kal,” pujuk Mia.

    _____“Asalkan satu hari nanti, kau dan aku akan menjadi rama-rama yang cantik, dan kita akan sama-sama terbang mencari madu. Tidakkah itu impian kita selama ini, Kal?” bisik Mia penuh makna.

    _____Ya, memang itulah impian Kal selama ini. Dia masih ingat lagi pesan seekor rama-rama yang pernah singgah di pohon mereka itu. Katanya dia juga dulu seekor ulat, tapi seiring waktu, tubuhnya berubah dan entah bagaimana akhirnya menjadi rama-rama yang cantik sekali. Kal takkan pernah lupa tentang itu. Dia mahu jadi rama-rama.

    _____“Benar, Mia. Aku akan menjadi rama-rama juga akhirnya. Biarlah aku kini tidak sencantik kamu berdua. Biarlah aku tidak mampu berjalan, asal akhirnya aku terbang,” ucap Kal penuh bersemangat.

    _____“Kau yakin ulat sampah seperti kau mampu terbang, menjadi rama-rama yang indah?” kata-kata Shin disusuli tawa kecil, mengejek.

    _____“Ya, aku yakin. Dan aku akan terbang bersama Mia untuk menghirup madu. Aku sanggup makan daun hijau asalkan akhirnya aku menjadi rama-rama,” katanya sambil merenung Mia.

    _____“Aku pasti mahu terbang denganmu juga, Kal,” kata Mia sambil membalas renungan ulat gendut berwarna putih itu.

    _____“Huh!” dengus Shin. Beria-ia benar dua ekor uluat di hadapannya itu mahu menjadi rama-rama. Apatah lagi sanggup mereka merancang terbang berdua tanpa menyebut namanya. Dia juga mahu terbang seperti mereka!

    _____“Ahh… kalau kamu yang gendut dan kamu yang pendek boleh menjadi rama-rama, sudah tentu aku akan menjadi rama-rama yang lebih cantik dan besar dari kamu berdua! Lihatlah warna badanku yang merah menawan, kakiku yang banyak, dan badanku yang panjang. Pasti aku yang lebih cantik, kau tengoklah nanti…” khutbah Shin penuh bongkak.

    _____Mia dan Kal tidak kuasa lagi hendak melayan riaknya sahabat mereka itu. Biarlah, asalkan dia bahagia. Sejak hari itu, Mia mengajarkan Kal memakan makanan kegemarannya, daun-daun hijau dan bunga-bunga segar. Kata Mia, semakin cantik warna bunga yang dimakan, semakin cantiklah sayap mereka nanti. Kal mula memasang angan-angan, mahu menjadi rama-rama yang cantik berwarna ungu. Sungguhpun pahit dan tidak langsung kena dengan seleranya, Kal menggagahkan juga mulutnya untuk mengunyah daun dan bunga seperti Mia, sungguhpun keinginannya untuk makan sampah membuak-buak. Shin pula hanya memerhatikan keletah mereka diiringi tawa, angkuh.

    _____Hari berganti hari, tubuh Kal dan Mia mula berubah. Kini badan mereka sudah mengeras, kaku dan diam. Shin hanya mampu melihat perubahan sahabat-sahabatnya itu. Hairan juga dia, kenapa dia tidak turut berubah sama? Ah, barangkali tubuhnya mengambil masa yang lebih lama untuk itu. Maklum, tubuhnya lebih panjang dan kakinya lebih banyak. Tunggulah, pasti dia akan menjadi rama-rama yang jauh lebih cantik nanti.

    _____“Kal, Kal! Bila kau mahu bangun? Lihatlah aku Kal!” pekik suatu suara.

    _____Cahaya mentari tiba-tiba menerjah ke wajahnya dari sebalik kulit yang jernih itu. Ah, perit pula mahu membuka mata. Entah kenapa tubuhnya terasa rimas sekali, seolah-olah dicengkam suatu selaput yang besar, lebar dan melekit. Ah dia mahu keluar. Lalu digagahinya juga mengoyak selaput yang mencengkam itu. Sedikit demi sedikit, akhirnya berjaya juga dia keluar. Lega.

    _____Matanya dibuka perlahan-lahan. Rasanya seperti dia sedang terlindung oleh bayangan besar suatu makhluk di hadapannya. Apa itu?

    _____“Kal, kaukah Kal?” suara itu rasanya sangat dikenalinya, adakah itu…

    _____“Mia? Kau… Kau sudah jadi rama-rama! Cantiknya kau Mia!” jerit Kal sebaik sahaja terlihat makhluk berwarnya merah jambu di hadapannya.

    _____“Ya, Kal. Aku Mia, aku sudah jadi rama-rama. Tapi kau…”

    _____Kal terdiam seketika. Kenapa dengan dirinya? Seingatnya badannya sudah mengeras tidak lama dahulu, dan kini… Bukankah dia juga kini rama-rama? Dengan pantas dia memalingkan wajahnya ke arah titisan embun yang terletak tidak jauh darinya. Dilihatnya dia sudah ada kaki, dan sayap, tapi…

    _____“Lalat sampah!!! Hahaha!!!” pekik suatu suara. Seekor ulat berwarna merah sedang mentertawakannya. Berguling-guling dia ketawa. Kejap-kejap dia bergulung-gulung pula. Lucu sungguh.

    _____“Aku… Kenapa aku jadi begini Mia? Kenapa aku tidak jadi rama-rama yang cantik seperti kau? Aku juga sudah makan daun dan bunga seperti kau! Mengapa Mia?” seolah dirasuk, Kal lantas mengacukan soalah-soalan itu kepada rama-rama merah jambu di hadapannya.

    _____“Aku tidak tahu Kal… Aku tidak tahu…” kata Mia, lesu. Tidak tahu lagi entah apa mahu diucapkannya kala itu.

    _____“Hoi ulat sampah, ada hati mahu menjadi rama-rama ya? Jadi lalat sampah bolehlah.. Hahaha!!!” masih lagi berguling-guling dengan tawanya ulat merah itu.

    _____Kal merenung rama-rama di hadapannya.

    _____“Kau sungguh cantik Mia…” katanya.

    _____“Mia, sungguhpun aku begini, sudikah kau terbang denganku?” ucap Kal penuh gentar.

    _____“Aku… Aku tidak tahu Kal. Kau begitu, dan aku begini. Tubuhku lebih besar dari tubuhmu. Makananku madu dan makananmu…” kata-kata Mia masih terhenti untuk menghabiskan ayat itu.

    _____“Sampah! Hahaha!!!” sambung ulat merah itu, berdekah-dekah dalam gulungannya.

    _____“Kalau begitu, baiklah Mia. Aku faham maksudmu. Selamat tinggal Mia,” bisik Kal buat terakhir kali kepada rama-rama yang cantik itu, lalu terbanglah ia mencari makanannya, sampah.

    _____Mia terdiam sendiri. Apakah dia kejam untuk berkelakuan seperti itu? Entahlah, biarlah dunia yang menentukan haluan hidup mereka. Barangkali itu yang terbaik.

    _____“Selamat tinggal, Shin. Aku pergi dulu,” Sekilas, dipandangnya ulat merah yang masih berguling-guling itu, lalu terbang meninggalkannya.

    _____Tawa Shin terhenti. Sendiri, termanggu-manggu dia.

     
    • durra 2:58 pm on 1 July, 2010 Permalink | Reply

      napela cita sdey2 je ni, wat cita ceria2 sket..hhehehe

      • toya 3:01 pm on 1 July, 2010 Permalink | Reply

        ni cerita aneh… terpulang kat masing2 nak interpret cita ni sedih ke x :p

      • durra 3:21 pm on 1 July, 2010 Permalink | Reply

        cita tak aneh sbb sy belajaq lit dulu esp 4r storytelling, kita pnggei cita ni bergenre fable(dlm melayu fabel kot..huahaha)
        dis story still have a sad end..fact

        • toya 3:22 pm on 1 July, 2010 Permalink

          hehe mana nak tau… sy xpenah blajaq story telling =p

        • durra 3:24 pm on 1 July, 2010 Permalink

          oh, grammatical error di ctu..huahahaha *has ye not hav* xpe, skang awk da tawu, kita belajaq sama2 ye..;-)

      • toya 3:29 pm on 1 July, 2010 Permalink | Reply

        hehe pedulikkan grammar… ni blog bahasa melayu tahap cipan~ lalala

    • durra 3:37 pm on 1 July, 2010 Permalink | Reply

      nnt anak murid sy bc kantoiii!!! nk promote blog ni..hoho

    • toya 3:38 pm on 1 July, 2010 Permalink | Reply

      halamak..nak bagi budak skolah rendah baca blog ni? berpinau2 bijik mata depa..haha

  • toya 5:13 pm on 23 February, 2010 Permalink | Reply  

    Rasa Dalam Hati Kamu 

    “Sepi hati terjadi lagi
    Mungkin sampai mati
    Aku sepi”

    ——-Lagu sayu itu berkumandang di radio kereta kamu. Kamu memandangnya dalam-dalam. Kalau boleh kamu mahu dia tahu, lagu itu juga sedang bergempita dalam hati kamu. Tapi dia; dia memandang terus ke depan, memusatkan perhatiannya terus kepada jalan. Kamu renung dia lagi. Kamu mahu dia tahu isi hati kamu. Barangkali dia akhirnya tersedar renungan kamu, lalu melihat wajahmu. Serentak matamu bergenang.

    ——-Ah, kamu terus berpaling. Seolah-olah mahu kamu benamkan sahaja air jernih itu dalam kelopak mata. Namun kamu tak sekuat itu, tidak cukup kuat walaupun hanya untuk menahan air di kelopak mata, lalu ia tetap mengalir. Ah, kamu tidak mahu dia tahu, lalu kamu kesat air itu. Tetapi kamu tetap tahu, dia tahu, namun kamu berdua bungkam.

    “Ku percaya cinta harus bersama
    Bukan terpisah ke hujung dunia
    Kucuba menanti walau lebih lama lagi
    Andai kau benar-benar menyintaiku”

    ——-Dan sebenarnya ibarat kata-kata Yuna, lagu-lagu di radio seolah-olah memerli kamu hari itu. Kamu melihat jam di tangan, 78 minit lagi… Kamu menoleh semula ke arahnya, merenungnya dengan setajm-tajam renungan; kerana kamu tidak mahu lupa wajah itu. Kamu tidak mahu sekali-kali lupa, kerana kamu tahu selepas ini entah bila dapat kamu lihat wajah itu lagi. Kamu berkira-kira, mungkinkah 90 hari lagi kamu dan dia masih bernyawa? Mungkinkah waktu itu kamu masih lagi punya ruang di hatinya? Kamu tidak tahu, maka kamu rebut saat itu untuk merenung wajahnya agar ia lekat dalam memori, cukuplah buat penawar di kala rindu.

    ——-Entah mengapa masa begitu cepat berlalu. Kamu menyumpah seranah dalam hati pabila tayar kereta kamu mencecah lapangan terbang itu. Sungguh, kalau boleh mahu sahaja kamu hentikan waktu; kerana kamu tak mahu; tak mahu berhenti merenung wajah itu.

    ——-Lalu dia turun dengan bagasinya dan kamu turut dari belakang. Langkahnya laju, langkah kamu layu. Hati kamu sakit. Kamu sebak. Dia sibuk dengan urusan tiketnya, wajah kamu berkerut menahan sebak. Rasa dalam hati kamu seolah-olah bertempik, mahu sekali menghalangnya dari pergi. Rasa itu seolah-olah mampu membunuhmu. Sungguh, sudah berkali-kali kamu laluinya namun rasa sakit itu tidak pernah kurang. Hati kamu sakit. Kamu sebak.

    “Di saat kau benar-benar mahu pergi
    Seperti kubernafas dalam air…”

    ——-Akhirnya dia ucap selamat tinggal kepada kamu. Kamu renung dia lagi. Perlahan-lahan dia pergi… kamu tatapi setiap langkahnya, hinggalah dia hilang dari pandangan kamu, namun kamu masih memandang ke arah itu; lama. Hati kamu sakit. Kamu sebak. Kamu pandang jari manis kamu. Hati kamu masih sakit. Kamu sebak.

    ——-Sepanjang jalan kamu berdendang; dengan air mata tak tertahan-tahan…

    “Semoga kepergianmu tak akan merubah apapun
    Semoga mampu kulawan kesepianku…”

     
  • toya 2:05 pm on 1 May, 2009 Permalink  

    Semoga Aku Tak Lupa 

    This content is password protected. To view it please enter your password below:

     
  • toya 11:31 pm on 17 February, 2009 Permalink | Reply  

    Kisah Seorang Introvert 

    _______ Tengah hari itu sungguh panas, terasa sungguh bahangnya. Tatkala matahari semakin menegak di atas kepala, semua makhluk di bawah pancar sinarnya mencari-cari tempat untuk berteduh. Cukuplah walau sebentar cuma, asalkan tidak perlu diharung hari sepanas itu tanpa sebarang lindungan.

    _______ Tempat itu tidak begitu banyak bangunan, tetapi sangat indah kerana dilatari taman-taman yang dijaga dengan rapi. Kata sesetengah orang, kerajaan hanya membazir wang rakyat untuk semua itu, menghiasi taman-taman di kawasan itu dengan indah sekali sungguhpun tidak ada pengunjung. Biarlah, sekurang-kurangnya pohon-pohon yang merimbun di taman itu dapat dijadikan tempat berteduh di tengah hari.

    _______ Dahan pohon semarak api itu bergoyang sedikit dihinggap seekor anak burung murai batu. Ya, dia juga seperti makhluk yang lain tika itu, berteduh dari panasnya mentari. Sementelah itu juga dilemparkan pandangannya jauh ke bawah pohon itu. Kelihatan sebuah kereta yang masih belum mati enjinnya diletakkan di situ. Diperhatikannya pula ke sebalik cermin tingkap kereta berwarna perak itu. Ya, dia pasti ada seorang gadis sedang duduk di kerusi pemandu di dalamnya, namun rasa aneh pula menerobos mindanya. Mengapa pula sang gadis itu berseorangan di dalam keretanya di tengah-tengah panas begitu? Menambah peliknya lagi, dilihatnya gadis itu sedang menjamah hidangan rujinya di dalam kereta yang belum dimatikan enjinnya itu. Dia hairan, sungguh hairan.

    _______ “Murni, sudah lama ibu mencari kamu. Kenapa tidak kamu sahut panggilan ibu tadi?”, kata seekor burung murai batu betina tatkala ia bertenggek di sebelah anak burung murai batu itu.

    _______ “Maafkan saya ibu, tidak pula saya perasan ibu ada memanggil tadi. Sebenarnya saya sedang leka memerhatikan gadis itu, ibu. Sungguh aneh saya rasa,” sahut anak burung bernama Murni itu.

    _______ “Apa anehnya, anakku?”, dilemparkan pertanyaan itu sambil dia mendekatkan dirinya dengan anak burung murai batu itu.

    _______ “Mengapa pula gadis itu bersendirian di dalam kereta yang belum dimatikan enjinnya itu pada waktu begini? Sudahlah dia sedang makan nasi pula di situ. Apa sudah tidak ada kedai makankah untuk dia menjamu seleranya, ibu? Bukankan itu yang biasa dilakukan manusia pada waktu tengah hari begini?”, panjang lebar pula pertanyaan Murni kepada ibunya. Ibu burung itu diam sebentar, tersenyum, lantas menjawab persoalan itu.

    _______ “Dia seorang introvert, anakku. Memang lumrahnya begitu,” ucapnya tenang.

    _______ “Apa itu introvert, bu?”, balas anaknya pula yang terkeliru dengan jawapan ibunya. Perkataan itu sungguh asing baginya, tidak pernah pula didengarnya sebelum ini.

    _______ Ibunya menghela nafas seketika. Ah, bagaimana pula mahu diterangkan kepada anaknya tentang maksud perkataan itu? Terdiam ia seketika…

    _______ “Jawablah bu!”, desak anaknya pula. Semakin bertambah pula persoalan di kepalanya kini. Ibunya menghela nafas sekali lagi, lantas dengan penuh takzim dia menjawab.

    _______ “Murni, ibu mungkin tidak pandai menerangkan tentang maksud introvert itu, tetapi mahukah jika ibu ceritakan tentang kisah hidupnya?”, ujarnya sambil tersenyum.

    _______ Murni yang semakin sarat dengan persoalan itu hanya mengangguk sahaja. Barangkali juga cerita ibunya dapat merungkaikan persoalan-persoalan yang ada itu.

    _______ “Anakku, gadis yang kamu lihat itu lahirnya sama seperti anak-anak yang lain. Tetapi sayang, semakin meniti usia, semakin jelas sifat introvertnya,” kata-kata itu menyimpulkan satu jawapan di dalam minda anak murai batu itu. ‘Jadi introvert itu suatu sifat?’

    _______ “Sebaik sahaja dilahirkan, dia telah dibesarkan oleh neneknya di kampung. Baginya nenek tua itulah temannya dan kampung itulah dunianya. Hidupnya aman di ceruk kampung itu, bertemankan ayam itik, kambing lembu pun dia bahagia. Bukan dia tidak ada kawan, cuma adakalanya bersendirian itu membahagiakan. Bila sendiri, dia tenang berfikir…”

    _______ “Sewaktu di bangku sekolah rendah dia kembali dijaga ibu bapanya, dan mereka menyekolahkannya di sekolah perempuan. Tatkala kanak-kanak lain begitu seronok bermain beramai-ramai, diperhatikannya sahaja. Bukan dia tidak mahu, malah dia teringin sekali untuk turut serta. Sayangnya tidak ada yang mengajak maka dia diam saja dan melihat orang lain bermain dengan gembira. Dalam hatinya bagaimana, Tuhan sajalah yang tahu,” kata-katanya terhenti seketika tatkala dilihatnya gadis itu membuka pintu kereta untuk membasuh tangan.

    _______ “Penakut betul gadis itu kan, ibu. Tentu dia tidak ramai kawan jika begitu,” kata Murni pula.

    _______ “Bukan takut nak, tetapi terlalu banyak berfikir. Bukan juga kerana takut atau malu maka dia tidak punya ramai kawan, tetapi dia terlalu banyak berfikir tentang akibat yang bakal diterima jika salah perkataan yang disebutnya. Maka kerana itu dia kurang selesa bersama orang yang tidak atau baru dikenalinya…”

    _______ “Tapi itu di sekolah rendah, bagaimana pula dengan alam sekolah menengah dan universitinya pula, ibu? Apa langsung tidak mahu berubahkah gadis itu?” tanya anak burung murai batu itu.

    _______ “Kasihan, nenek yang disayanginya meninggal dunia ketika di hujung alam persekolahan. Dia semakin pendiam sejak itu. Pandangannya kosong, jiwanya semakin dirantai kesunyian.”

    _______ “Gadis itu kelihatan pendiam pada luarannya, tetapi di dalam mindanya berdentum-dentum dengan kata. Malang sekali, manusia hanya menilai dari lisan sahaja,” ucapnya dengan sedikit keluhan. Direnungnya gadis yang ketika itu sedang menyandar lesu di tempat duduknya, sesekali kelihatan seolah-olah sedang menyeka air mata.

    _______ “Kasihan kan, bu. Jadi adakah kerana sifatnya itu maka kini dia bersendirian begitu? Kalaulah saya manusia, mahu sahaja saya menemannya berbicara,” ujar anaknya pula.

    _______ “Ah, manusia begitu rumit jalur kehidupannya. Lebih baik menjadi burung seperti kita. Burung apa?” tak semena-mena ditanyakan soalan itu kepada anaknya.

    _______ “Burung murai…”, jawab Murni.

    _______ “Burung apa?”

    _______ “Burung murai…”

    _______ “Burung apa?”

    _______ “Burung murailah ibu…”

    _______ “Salah, burung murai batu… Sudah banyak kali ibu ajarkan…”, dengus ibunya.

    _______ Tiba-tiba gadis di dalam kereta itu kelihatan bercakap seorang diri, sepertinya sedang menyumpah seranah jam di tangannya. Perlahan-lahan, kereta berwarna perak yang dipandunya bergerak meninggalkan taman yang indah itu…

    Rujukan:
    Definition of Introvert — What is an Introvert?
    Marti Laney – Being an Introvert

     
    • drhilmi 9:14 am on 18 February, 2009 Permalink | Reply

      hihihi…
      burung murai batu la…:)
      introvert ye..

    • angah_Darling 10:08 am on 18 February, 2009 Permalink | Reply

      kereta berwarna perak? sama mcm kaler NCD lah

    • makcik mak 10:34 am on 18 February, 2009 Permalink | Reply

      erm…makin matang penulisan kamu chik.keep up da gud work

    • adik 1:19 pm on 18 February, 2009 Permalink | Reply

      cte psl diri sndiri..ahaha

    • toya 2:58 pm on 18 February, 2009 Permalink | Reply

      itu la org pgl creative writing toek….

    • Nono 11:54 am on 19 February, 2009 Permalink | Reply

      hhuhuh..intovert yg penuh makna..

    • cloud 3:21 pm on 19 February, 2009 Permalink | Reply

      haha..part yg ujung tu beh..cite yg beh

    • akugumbira 6:35 am on 25 February, 2009 Permalink | Reply

      adeyh.. hehe.. citer budak2.. bleyh ar ctaa kt mas elyza.. wakaka.. dok ingat kucing dia jaa.. hehe..

    • teacher 6:48 pm on 3 February, 2010 Permalink | Reply

      not fully an introvert… half introvert and half extrovert… I’ve seen an introvert guy, he has no frens at all n he lives in his own world…

  • toya 12:17 pm on 7 February, 2009 Permalink | Reply  

    Cinta Yang Masuk Akal 

    Pada tahun pertama kami, saya dihujani dengan sindiran, “Ah, biasalah tu, baru lagi…”. Kata-kata itu hanya mampu saya telan, lalu saya tunggu andainya ia benar. Benarkah rasa itu hanya ada ketika ia masih baru? Lalu masa terus berjalan dan kami masih begitu.

    Maka pada tahun ketiga pula saya mula ditanya, “Apa rahsianya kamu masih kekal bersama?”. Saya teragak-agak untuk menjawab soalan itu kerana saya sendiri kurang pasti akan jawapannya. Seringkali, jawapan saya klise sahaja – “sabar”. Saya sendiri tidak tahu andai itulah saja jawapannya.

    Lalu tahun demi tahun berlalu dan kami masih begitu. Maka pada tahun kelima saya ditanya pula soalan berbeza yang seringkali pula menyesakkan dada, “Bila lagi?”. Sekali lagi, saya tidak ada jawapan untuk itu. Seringkali juga saya menjawabnya dengan jawapan klise, “Duit belum ada”.

    Kini pada tahun keenam, saya merenung kembali masa-masa yang pernah saya lalui dan mengimbau soalan-soalan yang pernah ditanya itu. Lantas satu soalan pula muncul dari saya kepada saya, “Mengapa masih dia untuk saya dan mengapa masih saya untuk dia?”. Mungkin, orang lain pula yang ada jawapan untuk itu.

    Dipetik dari http://dingin.blogspot.com/
    ** kredit kepada Bahruddin Bekri, penulis novel Dunia Ini Sederhana Kecil

    Teman saya sering ditanyakan berkenaan satu persoalan. Dia sudah bercinta selama tujuh tahun dan akhirnya, dia tetap menikah dengan cintanya itu. Hairannya, semua mahu bertanya kerana teman saya seperti lari daripada klise hidup. Klise hidup mengatakan, pasangan yang bercinta terlalu lama, akan menikah dengan orang yang berbeza. Maknanya, semakin lama kamu bercinta, semakin nipis harapan untuk kamu bersama dalam ikatan yang sah.

    Teman saya ini tersenyum lalu menjawab dengan penuh takzim. Katanya, usia sesuatu hubungan memang bukan pengukur bagaimana seharusnya hubungan itu berakhir. Apa yang menjadi ukuran adalah, sama ada hubungan cinta itu masuk akal ataupun tidak.

    Saya terhairan-hairan dengan jawapan teman saya. Apa maksudnya dengan cinta yang masuk akal? Mujur dengan tersenyum dia memerikan misalan. Katanya, dia suka dengan seorang gadis yang cantik dan gadis cantik itu juga suka kepadanya kerana dia berwajah tampan, lalu akhirnya mereka pun bercinta.

    Pada awal hubungan, cinta itu masuk akal. Kerana mula cinta itu adalah pada paras rupa dan gadis itu cantik, dia pula tampan. Tetapi selepas fasa itu ada lagi fasa yang seterusnya, iaitu pengukuhan cinta. Pengukuhan cinta itu terpulang pada individu. Ada yang mahu cinta dengan hidup yang selesa, ada yang mahu cinta dengan cita-cita seiring dan ada yang mahu cinta dengan restu keluarga.

    Pada fasa ini cinta sering kali sudah tidak masuk akal. Misalnya tadi, dia bercinta dengan gadis cantik yang tertarik kepadanya kerana wajah yang kacak, dan dia tertarik pada gadis dengan wajah yang cantik. Tetapi gadis itu juga mahu cinta dengan hidup yang selesa, maksudnya lelaki itu perlu bekerja dan banyak wang. Sedangkan dia sendiri masih belajar lalu belum bekerja dan mahu cinta yang seiring dengan cita-citanya.

    Pada saat ini cinta sudah lagi tidak masuk akal. Bagaimana mereka hendak bersatu? Salah satunya perlu beralah tetapi pada saat ini, biasanya tidak ada yang mahu mengalah dan akhirnya cinta pun bubar. Akhirnya si gadis terus menikah dengan lelaki kaya. Walaupun mungkin ia bukan cinta sejati, tetapi itu cinta yang paling masuk akal. Begitu juga dia, dia akan menikah dengan gadis yang sealiran dengannya. Mungkin ia bukan juga cinta sejati, tetapi ia tetap cinta yang paling masuk akal.

    Saya yang mendengar mengaru-garu belakang telinga. Teman saya tersenyum lagi dan kembali menyambung, cinta sejati pula bukan bermakna ia cinta yang masuk akal. Cinta sejati itu biasanya terus daripada hati, picu cinta itu biasanya daripada benda yang abstrak dan subjektif. Misalnya pada fizikal ataupun kata-kata. Ia ada perkara cukup abstrak dan subjektif. Ia langsung tidak menyangkut pada sesuatu yang kukuh dan objektif. Selepas beberapa ketika, cinta sejati itu walaupun masih membara, terpaksa juga dilepaskan kerana sifatnya itu yang tidak masuk akal. Lalu sebab itulah lahirnya ungkapan, ‘cinta tidak semestinya bersatu’ ataupun ‘cinta tidak bermakna memiliki’ ataupun ‘cinta perlukan pengorbanan’. Semua ungkapan itu adalah tepat bagi menggambarkan cinta sejati.

    Saya mengangguk-angguk sendiri lalu tersenyum. Teman saya berkata pada akhirnya, kunci kejayaan cinta adalah cuba menjadikan cinta sejati itu menjadi cinta yang masuk akal. Malah cinta monyet sekalipun sekiranya ia mampu dijadikan cinta yang masuk akal, tanpa sekadar khayalan cinta yang memabukkan, ia juga boleh memberi akhir yang membahagiakan. Begitu juga halnya dengan cinta yang masuk akal, ia tetap boleh berubah menjadi cinta yang sejati sekiranya tahu maknanya redha dan mensyukuri. Tetapi kuasa Tuhan tetap jugalah menjadi penentu akhir. Lalu dia berpesan, periksa kembali cinta saya, cinta masuk akal ataupun cinta sejati?

    Panjang lebar tulisannya. Mungkin cukup untuk menjawab semua soalan yang pernah saya terima sebelum ini.

    Saya tidak tahu jika ini adalah cinta sejati atau cinta yang masuk akal. Namun apa yang saya pasti, rasa di dalam hati ini adalah benar.

     
    • adik 3:43 pm on 7 February, 2009 Permalink | Reply

      hek?

    • shah erhan 10:05 pm on 7 February, 2009 Permalink | Reply

      gue xpaham deh bab cinta2 nih…mau pusing dibuatnya..ahh, baik lagi carik duit drp carik chenta LoL

    • xoxo 11:04 pm on 7 February, 2009 Permalink | Reply

      gue juga kurang mngerti madah ini..huhuhu janji sama2 bahagia=)

    • Fazz 4:00 am on 8 February, 2009 Permalink | Reply

      hmmm, so, bile lg achik? :p

    • nurulhayat 9:20 am on 8 February, 2009 Permalink | Reply

      Salam..minat lak sy baca blog akak ni..
      btw,salam kenal..sy kawan adk akak yg sama taraf kecomelan dia ngn akak..mas elyza..hehe

    • Lex dePraxis 4:33 pm on 8 February, 2009 Permalink | Reply

      Ini adalah tulisan yang menarik. Terima kasih sudah berbagi informasi tersebut. Jika ingin tahu lebih banyak lagi tentang Cinta, silakan baca artikel Butir-Butir Cinta di blog saya. Salam kenal, sobat.

      Lex dePraxis
      Romantic Renaissance

    • adik 6:16 pm on 8 February, 2009 Permalink | Reply

      hg mengarut apa kat sini hayat…

    • angah_Darling 10:35 am on 11 February, 2009 Permalink | Reply

      nice entry Achik πŸ™‚
      agak tertarik dgn tajuk rancangan Ally utk minggu ni. ‘Cinta Sejati? Takde maknanye..’
      Iyekah???

    • toya 10:55 am on 11 February, 2009 Permalink | Reply

      nurulhayat: mekasih…singgah slalu
      Lex dePraxis: salam kenal dong..
      angah: takde maknenye? provoke je tu…

    • ijal 11:38 am on 11 February, 2009 Permalink | Reply

      ayat paling best adalah yang last sekali.. =)

      “Namun apa yang saya pasti, rasa di dalam hati ini adalah benar.”

      saya pun begitu.. πŸ˜‰

    • tintin 3:28 pm on 11 February, 2009 Permalink | Reply

      ambOi ambOoi…mEngayat pLak ijaL kt cni ek =]

    • toya 3:29 pm on 11 February, 2009 Permalink | Reply

      ayat awek sendiri takpe πŸ˜†

    • drhilmi 5:10 pm on 16 February, 2009 Permalink | Reply

      kene tanya ayah korang la acik..dia expert sgt…

    • makcik mak 10:40 am on 18 February, 2009 Permalink | Reply

      erm…cinta ek??aku rasa aku lebih sependapat ngan ally…hegu2

  • toya 10:48 am on 11 December, 2008 Permalink | Reply  

    Untuk Sehari Lagi 

    Β 

    Β 

    Hari ini kulihat pelangi

    Biasan itu indah

    Jiwa kelabuku terwarna sinarnya

    Terima kasih pelangi

    Rasanya

    Bisa kuhidup sehari lagi

     
    • makcik mak 3:13 pm on 11 December, 2008 Permalink | Reply

      AKU KEBOSANAN!!!MAMA BOSAN TOL….HEGU2

  • toya 6:05 pm on 8 November, 2008 Permalink | Reply
    Tags: cerpen online, , nukilan   

    Aku Sebatang Pena 

    Aku sebatang pena. Namaku… ah usahlah dibicarakan tentang nama. Ada apa pada nama. Aku dilahirkan di dalam kilang di sebuah negara beriklim dingin. Sepertimana kaum kerabatku yang lain, aku diletakkan di dalam sebuah kotak yang indah, berbaldu merah dengan tulisan berwarna emas. Sesempurnanya penciptaanku, aku dan kawan-kawan yang lain diterbangkan ke sebuah negara bernama Malaysia. Di dalam kegelapan kotak yang sempit itu, aku bermohon agar ditemukan dengan manusia yang sudi menjagaku dengan sebaiknya.

    Sementelah kusampai di sana, aku ditempatkan di dalam sebuah kedai yang menjual banyak lagi pena berjenama. Kata mereka aku sungguh bertuah, kerana diletakkan dalam ruang peragaan maka dapat kupamerkan rupaku hingga ke luar kedai itu. Hari berganti hari, ramai manusia melihat dan memuji rupaku di sebalik cermin sana. Aku tidak mahu bangga. Apalah ertinya menjadi pena yang cantik jika tidak bertuan. Saban waktu aku memohon, somoga ada hendaknya yang sudi memilikiku.

    Pada suatu hari, seorang budak lelaki berlalu di ruang hadapan kedai itu. Langkahnya terhenti seketika, dan dia memandang ke arahku. Ya, hingga ke hari ini aku masih ingat dengan pandangan itu. Pandangan yang penuh keinginan dan kesungguhan. Aku tahu, dia bersungguh-sungguh ingin memilikiku. Tapi tika itu aku hairan, dia hanya berlalu pergi dengan wajah yang sayu. Kenapa dia tidak cuba menjadikanku miliknya? Namun seketika kemudian aku tersedar, dia pergi bukan keranaku. Bukan kerana aku tidak cukup indah, tetapi kerana tanda harga di hadapanku. Ah, aku benci sungguh dengan tanda harga itu!

    Sememangnya bersungguh benar budak lelaki itu ingin memilikiku. Sejak hari itu dia sering lalu di hadapan kedai itu, dan tidak lupa merenungku. Ada kalanya dia membuka dompetnya dan mengira jumlah helaian di dalamnya. Hal manusia, aku tidak faham tentang itu. Yang pasti aku tahu dia ingin aku menjadi miliknya dan aku juga begitu.

    Suatu hari yang indah, aku takkan lupa saat itu. Budak lelaki itu datang dengan wajah yang sungguh ceria. buat pertama kali, dia masuk ke dalam kedai itu dan mengumumkan hasratnya untuk memiliki aku. Oh, itulah hari yang paling membahagiakan dalam hidupku. Beberapa keping kertas diberikannya kepada tuan kedai itu sebagai harga pertukaranku lalu aku diambilnya dan dibawa pulang. Aku tahu dia sungguh sayang padaku hinggakan telah dia mengukir namanya di atas tubuhku. Itulah saatnya aku merasa sungguh bangga.

    Sejak hari itu aku menjadi miliknya, dan kuhambakan setiap titisan dakwat dalam tubuhku hanya untuknya. Di sekolah, aku selalu menjadi kebanggaannya kepada rakan-rakan. Aku sentiasa di genggamannya, menemaninya dalam waktu senang mahupun sukar. Akulah yang membantunya menempuh setiap ujian, kecil mahupun besar sehinggalah dia berjaya menjejak tangga universiti.

    Hari, minggu dan bulan silih berganti. Aku tidak terkecuali dimamah usia. Sungguhpun masih mampu digunakan, aku tidak lagi seanggun dulu. Sinarku kian pudar, mungkin akibat asakan mata pensil di dalam bekas pensil itu. Kini dakwatku kian kurang. Budak lelaki itu sudah menjadi lelaki muda yang semakin matang. Aku tahu, dia semakin tidak selesa menggunakanku. Tugasku kini diganti oleh pena mata bola yang baru dibelinya. Murah, namun lebih lancar katanya. Aku ditinggalkan di dalam bekas pensil itu bersama alat tulis yang lain. Menunggu dan berharap diambilnya agar dapat berkhidmat seperti dahulu.

    Pada suatu petang di saat tuanku menelaah di sebuah pondok di taman universiti, sesuatu yang tidak kujangkakan telah berlaku. Bekas pensilnya telah terjatuh saat dia ingin mengambil sesuatu dan aku telah terpelanting ke atas rumput. Itulah detik yang paling menakutkan sepanjang hidupku. Dia mengambil semula bekas pensil itu dan mengutip setiap isi di dalamnya, tetapi tidak aku! Oh, sekiranya aku punya suara, mahu sahaja aku menjerit agar dia sedar aku tidak diambilnya tatkala dia berlalu dari pondok itu. Maka tinggallah aku sendirian, mengharung hujan dan panas tanpa dipedulikan sesiapa.

    Aku telah putus asa untuk hidup. Namun apalah ertinya kerana aku tidak pun punya nafas. Untuk apa aku wujud jika hanya menjadi hamba kepada panahan matahari dan titisan hujan? Mungkinkah masih ada sinar harapan untukku? Tatkala aku sudah tidak peduli tentang dunia, seorang gadis telah menjumpaiku dan membersihkan tubuhku. Seterusnya aku telah dibawanya ke sebuah kedai barangan lusuh dan dia cuba menjualku. Tuan kedai itu sudi membeliku dengan harga yang rendah kerana aku dari jenama yang hebat katanya. Tubuhku dikilatkannya dan digantikan dakwat yang baru. Seolah sejarah berulang, aku sekali lagi ditempatkan dalam kotak peragaan. Namun kini jiwaku merintih, semangatku telah mati. Aku rindukan tuanku.

    Masa cuba mempermainkanku barangkali. Setelah sebulan aku ditempatkan di dalam kotak peragaan itu, memandang kosong ke arah dunia; tiba-tiba aku ternampak kelibat tuanku. Dia berhenti seketika di hadapan kedai itu dan merenung ke arahku. Aku jadi kaget seketika. Sukar untuk menggambarkan perasaanku saat itu. Gembira, gementar, terkilan, segala bercampur-baur tatkala kulihat dia tersenyum melihat ukiran namanya di atas tubuhku. Dari renungan matanya, aku tahu dia sedang terkenangkan saatnya ingin memilikiku dahulu, saat betapa susahnya dia mengumpul sehelai demi sehelai kertas berwarna itu hanya kerana dia kemaruk menginginkanku. Kini tanda harga di hadapanku bukan lagi menjadi halangannya. Aku tahu, aku akan menjadi miliknya semula.

    Lalu aku sekali lagi menjadi tukaran beberapa keping kertas. Lelaki muda itu tersenyum puas dan lalu menempatkan aku semula ke dalam bekas pensil sial itu. Maka kembalilah aku ke tempat asal, menunggu dan terus menunggu untuk diambil dan digunakannya. Aku gembira dapat menjadi miliknya semula namun… perasaan ini telah tercalar, diri ini telah disisihkan dan memori ini tidak lagi seindah dulu. Mungkinkah nanti di suatu masa, aku sekali lagi ditinggalkannya kepada matahari dan awan?

    Nukilan Hati, Mas Elyna

     
    • Nyah Rempit 6:31 pm on 8 November, 2008 Permalink | Reply

      membaca luahan uols ini membuatkan hati meq btol2 tersentuh..
      harus meq teringat lagu “dari mata pena” ..
      anyway, u ols mmg klazzzz. luahan hati dalam bentuk cerpen autobiografi… go on u ols.. meq ngan gengs rempit lain ttp menyokong u olzz..

    • OnEs 7:02 pm on 8 November, 2008 Permalink | Reply

      rajin ye ko jadi pen huhuhu…
      lepas baca ni baru aku ingat aku ada beli pen kat Singapore lu… ish 2x sian dia dok dlm kotak….

    • da psychic 7:13 pm on 8 November, 2008 Permalink | Reply

      wah2.. tringat zmn dolu2 wat esei autobio neh..huhuhu tp mmgla kreatif minah neh.. bjaya wat org selami prasaanmu.. panjang tuh kisah cinta bdk neh.. nseb bek den xqiau..wuwuwu

    • uder 10:49 pm on 8 November, 2008 Permalink | Reply

      cayalah mas.. aku buat ni time sekolah rendah jer.. tapi sungguh karangan ku hancus.. hehehe..

    • jimmy 11:31 am on 9 November, 2008 Permalink | Reply

      to sepul : haha,aku knal sgt pen ko s’pore tu..tiap2 ari nmpk die nanges :p

      p/s-si achik masa drjh 4 dlu msti salu kne puji lau bab2 krngn autobiografi ni :p

    • adik 4:50 pm on 9 November, 2008 Permalink | Reply

      aku sebuah seat kereta

      tayar:aku tensen tiap2 hari langgar lecak,taik lembu,taik ayam..bla3
      seat: yeah..rite~

    • toya 5:37 pm on 9 November, 2008 Permalink | Reply

      sepol: gunakan ia sebelum terlambat
      jimi: huii kalo masa darjah 4 dah leh tulis camni sure cikgu trus lantik jadi ketua pengawas la! πŸ˜›
      adik: hena sgt kah jadi seat keta???

    • Nono 6:49 pm on 9 November, 2008 Permalink | Reply

      wahh…macam karangan waktu muda2 dahulu..hehe..clas cikgu razali ker huzlina…huhuh..

    • ijal 7:58 pm on 9 November, 2008 Permalink | Reply

      pergh.. menyentuh jiwa la karangan autobiografi ni
      xsangka dulu penah jadi sebatang pen rupanya, hikhik
      buat karangan aku seat keta lak =P
      hari2 kena kentut!

    • toya 8:10 pm on 9 November, 2008 Permalink | Reply

      nampaknya dalam ramai2 cuma dodo sorg je yg dapat mesej sebenar posting ni 😐

    • Fazz 9:12 pm on 9 November, 2008 Permalink | Reply

      lalala~
      cerita menarik, terasa sedihnya…
      sumhow resembles sumone that I know

    • DrHilmi 9:53 pm on 9 November, 2008 Permalink | Reply

      emm….
      ada maksud tersirat dlm cerita pen ni…
      kdg2 aku rasa aku dh jd mcm watak pemuda tu aje.. πŸ™‚

    • toya 10:01 pm on 9 November, 2008 Permalink | Reply

      sangat….camtu lah ibaratnye yg kamu wat kat awek kamu tuh

    • DrHilmi 10:08 pm on 9 November, 2008 Permalink | Reply

      amboi….laju je memberikan kenyataan tuduhan ye..:p

    • Mr-Ceroi 10:11 pm on 9 November, 2008 Permalink | Reply

      hmmmmm………
      malasnyer aku nak baca……
      macam citer sedih jer….
      besok jer laaa aku baca…..

      P/S:Oiiiii Jimmmy… jom lawan FIFA….

    • adik 1:45 am on 10 November, 2008 Permalink | Reply

      pemuda=ijal
      pen=long
      tukang pengilat=pakwe ke2 long??
      ball pen=awek ke2 ijal??
      rumput=rumah perlis..wahaahahahaha

    • adik 1:48 am on 10 November, 2008 Permalink | Reply

      tema:perjalanan idop
      persoalan:tanggungjawab,kasih syg,kesetiaan
      pengajaran:jgn mncemar alam sekitar dgn mmbuang pen dmerata2 tmpat.guna semula.fikir dahulu sebelum buang.ha3

    • dingin 9:44 am on 10 November, 2008 Permalink | Reply

      wow
      menarik
      teruskan menjadi pen
      err
      maksud sy
      teruskan berkarya
      πŸ™‚

    • angah_Darling 11:14 am on 10 November, 2008 Permalink | Reply

      achik si penglipurlara…
      ada maksud tersirat ke?
      diriku blur~~

    • yanie 12:37 pm on 10 November, 2008 Permalink | Reply

      gud job!! hmm.. terer la pulak mengarang citer2 camni. btul, teringat kat zaman sekolah dulu. time baru belajar tulis esei…

    • toya 12:41 pm on 10 November, 2008 Permalink | Reply

      dingin: time kasih sudi komen πŸ˜‰ sy tgh dalam pencarian nak beli buku Doa Utk AKu…cari kat popular xjumpa lak.
      angah: karya dari hati, terbuka kepada sebarang telahan dan tafsiran.
      yanie: hehe tq tq…mari mengenang memori silam

    • makcik mak 2:25 pm on 10 November, 2008 Permalink | Reply

      erm….rasanyer sumer org pernah jadik cam tuan nyer pen tu.samada kiter sedar atau tak jer.dan most people juga pernah merasa jadik pen tu….hidup ini ibarat roda…

    • Nono 4:05 pm on 10 November, 2008 Permalink | Reply

      eehehe..kelakar lak komen2 nie..
      eh dodo jer dpt maksud sebenar..tp xde pon komen dodo..huhuhuh..

    • toya 4:07 pm on 10 November, 2008 Permalink | Reply

      da psychic tu dodo la…

    • jimmy 11:43 pm on 12 November, 2008 Permalink | Reply

      next post : aku sebuah seat kereta saga NBCXXXX..
      sian :p
      p/s-eh paan pon ade..stadi la weh..fifa jer :p

    • jimmy 12:08 am on 13 November, 2008 Permalink | Reply

      eh silappp..NCD la :p
      apela achik ni :p

    • chesu 2:14 pm on 13 November, 2008 Permalink | Reply

      err… aku secawan milo (coz tgh minum milo)..
      hehehe… ^^

  • toya 1:37 pm on 30 October, 2008 Permalink | Reply  

    Bicara Tentang Bahagia 

    (10/30/2008 1:05:11 PM)
    BUZZ!!!
    BUZZ!!!

    momo: ngah wat gapo
    muslim: baru je blk
    momo: dari…?
    muslim: minum ngn cah n sepu td
    momo: bahagia nampak
    muslim: huh?
    muslim: kami mmg la bahagia
    muslim: kamu x bahagia ke?

    momo: bahagia itu ibarat pelangi
    muslim: kadang2 menjelma kdg2 ilang?
    momo: selamanya di atas kepala org lain, xpenah atas kepala sendiri
    muslim: ic..
    momo: btol x
    muslim: kebahgiaan itu terlalu subjektif..
    muslim: dgn melihat orang lain bhgia pon kita boleh merasa bahgia

    momo: berfalsapah abe mus
    momo: bestnya kalo rasa bahagia
    muslim: tipu la klo kamu x penah merasa bahgia..
    momo: penah…
    momo: cuma tak selalu…
    muslim: kdg2 kita sbnarnyer bhgia..cuma kita slalunya tak MENGHARGAI saat kebahgiaan itu..btol x?
    muslim: bila smpai waktunya kebahgiaan itu hilang, lantas kita akan tercari2 kemana perginya kebhgiaan td..
    muslim: berfalsampah lak tghhari ni

    momo: hehe
    momo: btol tu
    momo: mmg fitrah manusia
    momo: cuma menghargai apa yg dah hilang dari genggaman kita
    muslim: betul tu
    muslim: disaat bende tu dah takde baru kita terhegeh2 nk cari balik

    momo: dan lepas tu terpulang pada kita
    momo: terus mengenang masa lalu
    momo: atau
    momo: terus melangkah ke depan
    muslim: erm btol tu
    muslim: makanya..berusahalah utk menghargai setiap apa yg ada disekeliling kita..pada saat ini.. walaupun kita merasakan kebhgiaan itu sekadar terletak pada tangan org lain..

    momo: fitrah manusia
    momo: hari ini kita rasa kita org paling bertuah di dunia
    momo: hari esok kita rasa kita paling malang
    momo: hidup ni macam roda
    muslim: erm
    muslim: namun begitu.. kita tdk boleh terus berputus asa dgn takdir yg menimpa diri kita.. kita perlu berusaha menjadikan setiap hari, setiap saat dlm hidup kita sbgai orang yg plg bertuah di dunia.. kerana hidup kita ini terlalu singkat.. tidak spatutnya kita terus bermuram durja dan merasakan diri kita insan yg malang..
    muslim: kita perlu bersyukur sbnarnyer masih ramai lg insan yg malang di dunia ini..

    momo: kesimpulannya
    momo: bahagia itu ibarat pelangi
    momo: yang sebenarnya sentiasa di atas kepala kita

     
    • Fazz 2:03 pm on 30 October, 2008 Permalink | Reply

      erkk….

    • mantero 2:11 pm on 30 October, 2008 Permalink | Reply

      hahaha..siot la kamu mas.. nak bercanda di tghhari pong xleh

    • DrHilmi 2:12 pm on 30 October, 2008 Permalink | Reply

      wahahahaha….
      aku cuba bayangkan mus tgh melafazkan dialog tersebut….
      camana la agaknya gaya dan ekspresi muka beliau ketika berfalsafah tu ye…

      aku teringat satu babak dlm filem Cinta ” Isteri adalah anugerah”(lebih kurang la tu)agak2nya cam tu kot gaya abe mus, ye dok acik πŸ™‚

    • toya 2:12 pm on 30 October, 2008 Permalink | Reply

      hehe…bukan senang nak nengok abe mus berfalsampah πŸ˜†

    • shah 4:03 pm on 30 October, 2008 Permalink | Reply

      lerr…korg xtau ke yg mus bleh berfalsafah ni asal drp genetik DNA yg dia warisi drp bapak die..agak2 kalo tgh problem tu leh cite kat die…nnt die tlg solve.

    • toya 4:15 pm on 30 October, 2008 Permalink | Reply

      yeke…hebatnye abe mus~~

    • yanie 5:16 pm on 30 October, 2008 Permalink | Reply

      adeh laa.. mcm xcaye lak ayatΒ² ni sume dari isi ht abe mus. heheh…

    • jimmy 2:36 pm on 31 October, 2008 Permalink | Reply

      hebat ^-^

    • adik 12:58 am on 1 November, 2008 Permalink | Reply

      WTH??

    • greensnow 5:43 pm on 2 November, 2008 Permalink | Reply

      mus….u dah buat i terharu…sob2
      ohh akhirnye kamu sudah berubah~
      out.

      p/s/z: camne nak taip sambil gelak guling2 bwh kerusi?
      p/s/z: itulah pencapaianku hari ini bwahahaa~

    • toya 5:51 pm on 2 November, 2008 Permalink | Reply

      camne la rupa nazli gelak guling2 bawah kerusi yek?

    • ijal 4:06 am on 3 November, 2008 Permalink | Reply

      err… agak kurang pemahaman..
      hehe.. bahasa high level..
      xpe.. leh cuba baca lagi =P

    • toya 12:37 pm on 3 November, 2008 Permalink | Reply

      haha…high level apenye…
      bahasa org kampung je…omputih xreti 😐

    • makcik mak 1:28 pm on 4 November, 2008 Permalink | Reply

      abg mus mmg sentimental orgnyer…syok luah perasaan kat dia huhuhu.btw aku petik sikit ayat dari filem bollywood psl kebahagiaan ni…kebahagiaan itu adalah apabila kita tidak merasa sedih.jadi…jgn bersedih dan kita akan bahagia.

    • DrHilmi 3:29 pm on 4 November, 2008 Permalink | Reply

      fuiyoo, siap petikan citer bollywood tu anis bagi…:p

    • makcik mak 4:40 pm on 4 November, 2008 Permalink | Reply

      stendet…hegu2

    • chesu 4:50 pm on 4 November, 2008 Permalink | Reply

      peminat abe mus semakin bertambah la lps bace abe mus bermadah… hehe…

    • greensnow 11:59 pm on 4 November, 2008 Permalink | Reply

      haa…korg xdonga lai abe moslem kito ni nyanyi lagu ziana zain,
      tajuk “madah berkelah” klau tak silap den…sodap jugak la bunyinyo.
      out.

  • toya 12:49 pm on 27 October, 2008 Permalink | Reply  

    Sebelum Bunga Itu Layu 

    Hari ini aku melihat kelopak bunga itu. Warnanya masih merah, namun tangkainya tidak sekuat dulu. Ia menunduk, seolah malu melihat alam. Ia menunduk, seolah bersedia mahu pergi. Ia menunduk, barangkali ia tahu hayatnya sudah tidak panjang. Mungkin semangatnya telah duhulu mati, sedangkan harafiahnya ia masih hidup lagi. Barangkali ia menunduk mengenangkan saat itu. Saat ia dipuja, dicium dan diulit kemegahan… Saat itu tidak lama, namun cukup nostalgia.

    Sebelum bunga itu layu, aku mencium harum kelopaknya. Mungkin untuk terakhir kali…

     
    • Fazz 1:18 pm on 27 October, 2008 Permalink | Reply

      huhu,
      bunga layu pun jd bahan,
      seronok la tu dah ader tenet kt rumah..

      anyway,
      ini adalah komen paksaan dr elyna,
      hahahaha

    • jimy 6:37 pm on 27 October, 2008 Permalink | Reply

      ooo..ni munge dpt mase konvo ek πŸ˜‰

    • adik 7:16 pm on 27 October, 2008 Permalink | Reply

      xseronok langsung!
      cara utk simpan bunga tu;
      1)amik kelopak die yg dh kering simpan dlm tisu;
      2)laminate jd penanda buku(cm dlm cte doraemon)
      selamat mencuba!!
      huaahahaa

    • cloud 7:33 pm on 27 October, 2008 Permalink | Reply

      ha ah…laminate pastu nnt tunjuk anak, ni la bunge mase mak konvo…akakaka

    • toya 8:26 pm on 27 October, 2008 Permalink | Reply

      kedai mana plak yg nak tolong laminate bunga ni…
      “aiyaa…talak boleh loo…nanti itu bunga kasi losak itu mesin maa…”

    • angah_Darling 10:46 am on 28 October, 2008 Permalink | Reply

      dasat ayat tuh…bebunga2 walaupun bunga dh tak baper nk mekar.takpe2,bg semangat kat bunga.chaiyok bunga!

    • toya 3:46 pm on 28 October, 2008 Permalink | Reply

      chaiyok! chaiyok!!!!
      yg paling xbest bila beli bunga…kita tau dia akan mati masa kita masih sayangkannya :((

    • adik 9:18 pm on 28 October, 2008 Permalink | Reply

      cakap kat cina tu..”wang atau mesin???pilih salah satu!!”
      XD

    • Nono 11:13 am on 30 October, 2008 Permalink | Reply

      “sedangkan harafiahnya ia masih hidup lagi”…puiti sungguh kawanku ini..hehe

    • ijal 4:01 am on 3 November, 2008 Permalink | Reply

      cedeynya bunga tu dah layu =(
      tapi btol gak cakap adik..
      wat jadi penanda buku.. xla kena buang kan πŸ˜‰

    • toya 12:39 pm on 3 November, 2008 Permalink | Reply

      adei…buatkan la πŸ˜›

c
Compose new post
j
Next post/Next comment
k
Previous post/Previous comment
r
Reply
e
Edit
o
Show/Hide comments
t
Go to top
l
Go to login
h
Show/Hide help
shift + esc
Cancel